Sunday, 5 Sya'ban 1441 / 29 March 2020

Sunday, 5 Sya'ban 1441 / 29 March 2020

Kisah Nabi Adam Bertemu Malaikat Berbentuk Mutiara

Kamis 27 Feb 2020 10:57 WIB

Rep: imas Damayanti/ Red: Muhammad Hafil

Kisah Nabi Adam Bertemu Malaikat Berbentuk Mutiara. Foto ilustrasi: Malaikat terbuat dari cahaya

Kisah Nabi Adam Bertemu Malaikat Berbentuk Mutiara. Foto ilustrasi: Malaikat terbuat dari cahaya

Foto: Blogspot
Allah mengutus malaikat berbentuk mutiara ke Nabi Adam.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA – Malaikat merupakan ciptaan Allah yang selalu melaksanakan tugas tanpa alpa sedikit pun. Salah satu perintah Allah pun dijalankan malaikat, sekalipun itu harus mengubah bentuk dan rupa si malaikat menjadi mutiara.

Rasa tunduk dan patuh malaikat yang konsisten itu lantaran Allah tak membekalinya dengan nafsu, berbeda dengan manusia. Dalam buku Hayat al-Qulub karya Sayyid Muhammad Baqir al-Majlisi disebutkan, Allah pernah mengutus malaikat kepada Nabi Adam dalam bentuk mutiara.

Diceritakan bagaimana suatu ketika kekacauan menimpa Nabi Adam lantaran melanggar sumpahnya dan diturunkan ke bumi, Allah kemudian menerima taubatnya dan mengutus malaikat kepadanya. Bukan utusan biasa, malaikat ini dirupakan sebagai mutiara yang putih murni bersinar.

Kejadian ini tepatnya terjadi ketika Nabi Adam berada di India. Adam melihat mutiara tersebut dan kemudian terpesona akannya. Kemudian Allah membuat mutiara itu berbicara yang langsung membuat Adam terkejut.

“Wahai Adam, apakah kau mengenaliku?” kata malaikat dalam rupa mutiara itu.

Nabi Adam pun menjawab: “Tidak,”. Sang malaikat kemudian menegaskan kembali: “Kau mengenalku, tapi setan telah menguasaimu dan membuat hatimu lupa kepada Allah,”. Setelah berkata seperti itu, sang malaikat kemudian kembali ke bentuknya semula.

Dalam wujud asli sang malaikat itu, Nabi Adam mengenalinya sebagai malaikat yang biasa ia temui di surga. Lalu sang malaikat mendekati Nabi Adam seraya mengingatkan kembali janji Adam kepada Allah SWT.

Lalu kemudian Nabi Adam semakin mendekati malaikat tersebut serya mengingat kembali mengenai janjinya sebagai seorang hamba yang harus mematuhi perintah Allah. Tak terasa, air mata pun menetes dari mata Nabi Adam mengingat janjinya yang ia ingkari.

Nabi Adam kemudian memperbarui janjinya dan sebagai tanda hormat pada janji itu, beliau mencium sang malaikat. Dengan seketika, Allah membuatnya kembali menjadi mutiara lagi.

Mutiara ini terus dibawa oleh Nabi Adam menyusuri dunia yang sepi dan sunyi. Begitu sampai Makkah, Allah mengutus malaikat Jibril untuk membangun Ka’bah. Ketika itu, ia turun di antara Rukn, Hajar, dan pintu.

Maka Allah menempatkan malaikat di tempat itu sebagai saksi atas janji Adam yang telah diperbarui. Allah pun menanamkan Hajar di pilar Ka’bah tersebut. Kemudian malaikat Jibril membawa Adam dari Ka’bah ke Pegunungan Safa dan Hawa ke Pegunungan Marwa.

Nabi Adam kembali memuji dan memuliakan Asma Allah. Untuk itulah kita dianjurkan untuk menghadap Hajar dari Pegunungan Sawa dan mengucapkan Allahu Akbar. Dari hadis shahih juga dijelaskan bagaimana Rasulullah menyampaikan bahwa Adam diturunkan dari surga ke Safa, sementara Siti Hawa ke Marwa.

Kisah Adam dan Hawa

Ketika di surga, Hawa kerap merapikan rambutnya dan berhias. Maka saat ia diturunkan ke bumi, Hawa berkata: “Bagaimana aku dapat berharap keindahan dan hiasan di bumi ketika aku di bawah murka Allah?”. Ia kemudian menggerai rambutnya dan aromanya menyebar hingga mencapai India seketika.

Dalam riwayat lain dijelaskan, ketika Hawa menggerai rambutnya maka seketika itu Allah mengirim angin yang membawa aromanya dari Timur hingga ke Barat. Sebagaimana lumrah diketahui, Siti Hawa dan Nabi Adam semasa hidup di surga selalu dipenuhi kelimpahan kenikmatan dari Allah.

Namun ketika Nabi Adam dan Siti Hawa memutuskan memakan buah khuldi yang merupakan buat terlarang, Allah berkata: “Wahai Adam, Aku adalah Yang Mahakuasa dan Mahapemurah. Aku ciptakan kebaikan sebelum kejahatan, dan Aku ciptakan ampunan sebelum siksa-Ku. Aku ciptakan kemuliaan sebelum kehinaan. Sebelum Aku tetapkan kebenaran-Ku sebagai sebuah keniscayaan (yang mengingatkan manusia akan adanya siksa Allah atas pelanggaran). Wahai Adam, tidakkah Aku telah melarangmu untuk mendekati pohon ini? Dan tidakkah Aku telah berkata bahwa setan adalah musuhmu dan musuh istrimu?”.

Lalu kemudian Adam dan Hawa menerima konsekuensinya. Mereka diturunkan ke dunia untuk kembali menjalani proses sebagai seorang hamba yang taat. Turunnya Adam dan Hawa ke bumi itu pun menjadi penanda bahwa manusia sejatinya tak lepas dari khilaf dan salah, namun demikian rahmat dan cinta Allah selalu menyertai setiap hamba yang hendak bertaubat.

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA