Thursday, 9 Sya'ban 1441 / 02 April 2020

Thursday, 9 Sya'ban 1441 / 02 April 2020

Petaka Abaikan Aturan Makanan Halal-Haram dalam Alquran

Selasa 11 Feb 2020 13:58 WIB

Rep: Ali Yusuf/ Red: Muhammad Hafil

Petaka Mengabaikan Aturan Makanan Halal-Haram dalam Alquran. Foto: Makanan halal (ilustrasi)

Petaka Mengabaikan Aturan Makanan Halal-Haram dalam Alquran. Foto: Makanan halal (ilustrasi)

Foto: republika.co.id
Alquran mengatur apa-apa saja yang halal dan haram untuk dimakan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Alquran telah memberikan batasan-batasan apa saja perlu dan tidak boleh dimakan oleh umatnya. Apa yang dilarang oleh Allah di dalam Alquran semuanya tentu demi kebaikan manusia itu sendiri.

Wabah penyakit yang sedang melanda beberapa negara sekarang ini, mengingatkan kita semua, pentingnya kembali kepada Alquran termasuk masalah apa yang akan kita makan.  Ini karena adanya dugaan yang menjadi penyebab menyebarnya virus penyebab wabah penyakit karena mengonsumsi makanan yang dilarang di dalam Alquran.

Ketentuan mengonsumsi makanan halal dan dilarang memakan-makanan haram ada di dalam Alquran Surat Al-Baqarah ayat 168. "Hai sekalian manusia, makanlah yang halal lagi baik dari apa yang terdapat di bumi, dan janganlah kamu mengikuti langkah-langkah setan, karena sesungguhnya setan itu adalah musuh yang nyata bagimu."

Surat Al-Maidah ayat 3 menyampaikan lebih rinci apa-apa saja makanan yang tidak boleh dimakan oleh sekalian manusia. Larangan itu tentunya demi mendapati tubuh yang sehat dan jiwa yang kuat dalam menjalankan amal sebagai khalifah di dunia.

“Diharamkan bagimu (memakan) bangkai, darah, daging babi, (daging hewan) yang disembelih atas nama selain Allah, yang tercekik, yang terpukul, yang jatuh, yang ditanduk, dan diterkam binatang buas, kecuali yang sempat kamu menyembelihnya, (dan diharamkan) bagimu yang disembelih untuk berhala...."

Alquran selain sebagai Kitab Suci yang maha benar. Apa yang di atur di dalamnya juga merupakan petunjuk bagi orang-orang yang bertakwa "huda lil muttaqin", yakni orang-orang yang memelihara diri dari siksaan Allah dengan mengikuti segala perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-larangan-Nya; juga sekaligus menjadi petunjuk bagi manusia secara umum "huda linnaas"

Pegiat halal dari lembaga Indonesia Halal Watch (IHW) Ikhsan Abdullah mengatakan,   jika Alquran sudah mengatur terkait perintah memakan makanan halal dan haram, artinya perintah tersebut penting harus dijalankan. Karena Alquran berasal dari firman Tuhan yang Maha Kuasa itu ada maknanya.

"Maka tentu saja bukan hanya terkandung makna dan filosofis mengapa jenis-jenis binatang tersebut tidak boleh dimakan, tetapi juga terdapat pengalaman empiris yang terjadi pada kaum dan umat terdahulu," kata Ikhsan kepada Republika.co.id belum lama ini.

Menurut Ikhsan yang juga Staf Khusus Wakil Presiden Ma’aruf Amin ini, ketidakpedulian manusia terhadap ajaran dan firman Tuhan yang telah jelas, selalu berakhir menjadi petaka. Bukan hanya berakibat kepada diri manusia itu sendiri yang tidak mematuhi ketentuan tersebut, akan tetapi juga berakibat membahayakan orang lain.

“Untuk itu semua umat terutama umat Muslim harus perhatikan betul apa yang dimakan. Jangan sampai apa yang dimakan menjadi petaka,” kata Ikhsan.

"Ini tentu adalah peringatan yang sangat keras bagi manusia agar mentaati firman Tuhan yang telah di wahyukan didalam Al-Quran Surat Al- Baqarah ayat 168, Al-Maidah ayat 3,” katanya.
 



Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA