Sabtu, 30 Jumadil Awwal 1441 / 25 Januari 2020

Sabtu, 30 Jumadil Awwal 1441 / 25 Januari 2020

Kolonialisme, Masa Perpindahan Manuskrip Islam Skala Besar

Jumat 22 Nov 2019 05:52 WIB

Red: Agung Sasongko

Tim dari UIN Syarif Hidayatullah Jakarta dan University of Hamburg  berupaya menyelamatkan manuskrip di Masjid At-Taqwa yang merupakan peninggalan pasukan Pangeran Diponegoro.

Tim dari UIN Syarif Hidayatullah Jakarta dan University of Hamburg berupaya menyelamatkan manuskrip di Masjid At-Taqwa yang merupakan peninggalan pasukan Pangeran Diponegoro.

Foto: Dok Dreamsea
Kolonialisme membawa pengaruh besar bagi keberadaan manuskrip Islam.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kolonialisme membawa pengaruh besar bagi keberadaan manuskrip Islam. Pada masa inilah, perpindahan manuskrip Islam dalam skala besar terjadi.

Baca Juga

Pakar arkeologi Islam, Uka Tjandrasasmita, mengungkapkan, pada masa penjajahan Belanda di Indonesia, kolonialis melakukan pengumpulan dan penjarahan naskah. Salah satu fungsinya untuk melanggengkan penjajahan dan mengaburkan jejak peradaban Islam.

Akibatnya, umat Islam kehilangan sumber autentik karya para ulama dan intelektual Muslim. Menurut dia, di Belanda, manuskrip Islam Indonesia yang ditulis dalam aksara Jawi mencapai 5.000 naskah. Belum lagi, manuskrip beraksara pegon dan Arab. Sebagian besar naskah tersebut tersimpan di Leiden.

Henri Chambert-Loir dan Oman Fathurahman dalam Khazanah Naskah: Panduan Koleksi Naskah-Naskah Indonesia Sedunia, menambahkan, naskah-naskah klasik karya para ulama nusantara tidak hanya ada di Belanda, tetapi juga diperkirakan tersebar di hampir 27 negara lain. Inggris adalah salah satu pemilik manuskrip Islam Indonesia dalam jumlah besar.

Pada peristiwa penjarahan Kraton Yogyakarta 1812, selama satu pekan, setiap hari sekitar lima gerobak manuskrip kuno diangkut dan dibawa ke London. Nasib serupa dialami hampir semua negara Muslim terjajah. Timbuktu, salah satu pusat intelektual Islam di Afrika Barat, mengalami hal serupa di bawah pendudukan Prancis. Banyak yang menyembunyikan naskah karena takut dirampas Prancis yang menjajah.

Ketika Eropa mulai mengumpulkan manuskrip Islam dan membawanya ke negara asal, dengan demikian mereka telah melongok sebuah tradisi intelektual besar. Bagi Eropa, kata Stephan Roman, direktur British Council regional Asia Selatan Lewat the Development of Islamic Library Collections in Western Europe and North America, manuskrip-manuskrip ini menyediakan bahan penting untuk melihat pengalaman intelektual Muslim dan memberi sarjana Barat kesempatan belajar tentang Islam serta prestasi Muslim di bidang kedokteran, filsafat, historiografi, sains, dan sastra. Sering kali, itu merupakan kesempatan pertama mereka.

"Manuskrip Islam yang tersimpan di Barat merupakan jembatan intelektual penting antara Barat dan dunia Muslim," catat Roman.

sumber : Islam Digest Republika
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA