Wednesday, 16 Rabiul Awwal 1441 / 13 November 2019

Wednesday, 16 Rabiul Awwal 1441 / 13 November 2019

Konsep Monogami: Antara Muhammadiyah dan Responsa Rabanot

Kamis 07 Nov 2019 06:46 WIB

Red: Muhammad Subarkah

Konsep monogami dalam tarjih Muhammadiyah

Konsep monogami dalam tarjih Muhammadiyah

Foto: Menachem Ali
Konsep Monogami: Antara Muhammadiyah dan Responsa Rabanot

Oleh: Menachem Ali
, Dosen Philology Universitas Airlangga

Berkaitan dengan konsep pernikahan monogami, maka fatwa Tarjih Muhammadiyah ternyata sama dengan Responsa ha-Rabanot (fatwa dalam ajaran Yahudi), lihat misalnya שאלות ותשובות (She'elot u-Teshuvot) Rabbi Yosef Karo. Berdasar pada fatwa tersebut, ternyata disarankan menikah dengan seorang istri saja.

Meskipun kitab Torah dan Quran tidak mengharamkan pernikahan poligami, tetapi semangatnya tetap monogami. Itulah sebabnya fatwa dari Tarjih dan fatwa dari Responsa memiliki kesamaan perspektif. 
Fatwa Tarjih Muhammadiyah maupun fatwa Responsa Rabanot tersebut ternyata menyebutkan berbagai bertimbangan, berdasar pada nas Quran dan Hadist atau pun berdasar pada Torah (תורה) dan Talmud (תלמוד). Juga berdasar pada aspek dalil-dalil sosio-kultural tentunya.

Anggap saja ini bicara soal fiqh perbandingan menurut dua agama rumpun Semitik, Islam dan Yahudi. Ada yang pro dan ada yang kontra, kedua umat bereaksi yang sama dalam memandang wanita. Bisa jadi bahan disertasi.

Gambar mungkin berisi: 2 orang, orang berdiri dan luar ruangan.

       Keterangan Foto: Wanita Yahudi dan anak-anaknya.

Jadi, Anda jangan marah kepada saya di thread ini. Saya hanya membaca apa yang saya baca. Budayakan literasi dan jangan budayakan mencaci. Kalau Anda tdk sepakat dengan fatwa tersebut silakan Anda "gugat" fatwa Tarjih Muhammadiyah. Bukankah Tarjih Muhammadiyah hanya untuk warga Muhammadiyah?

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA