Saturday, 16 Zulhijjah 1440 / 17 August 2019

Saturday, 16 Zulhijjah 1440 / 17 August 2019

6 Hal yang Mewajibkan Perempuan Mandi Besar

Kamis 15 Aug 2019 05:00 WIB

Rep: Zahrotul Oktaviani/ Red: Nashih Nashrullah

Ilustrasi Muslimah

Ilustrasi Muslimah

Foto: EPA/Mast Irham
Perempuan wajib mandi besar agar bisa melakukan ibadah.

REPUBLIKA.CO.ID, Mandi besar atau wajib adalah kewajiban bagi Muslimah. Adapun mandi yang dimaksud adalah meratakan air ke seluruh tubuh dengan cara tertentu. Mandi besar adalah meratakan air ke seluruh tubuh dengan niat dan cara tertentu yang sudah diatur sebelumnya. 

Wajib dilakukan, karena sebagai cara antara lain untuk bersuci dari hadats besar tadi. Perintah untuk mandi besar ini dituliskan Allah SWT dalam QS al-Maidah ayat 6, "Dan jika kamu junub, maka mandilah." 

Baca Juga

Ada enam perkara yang membuat seorang Muslimah wajib mandi besar. Perkara pertama adalah keluar mani dengan syahwat, baik dalam keadaan tidur atau terjaga. 

Dalam QS an-Nisaa’ ayat 43 disebutkan, "Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu shalat, sedang kamu dalam keadaan mabuk, sehingga kamu mengerti apa yang kamu ucapkan, (jangan pula hampiri masjid) sedang kamu dalam keadaan junub, terkecuali sekadar berlalu saja, hingga kamu mandi." 

Perkara lain yaitu usai melakukan jimak atau hubungan badan suami istri. Nabi SAW pernah bersabda dalam HR Muslim, "Jika seseorang duduk di antara empat anggota badan istrinya (maksudnya: menyetubuhi istrinya, pen), lalu bersungguh-sungguh kepadanya, maka wajib baginya mandi walaupun tidak keluar mani."  

Selanjutnya berhentinya darah haid atau nifas. Dalam HR Bukhari, Nabi pernah berkata pada Fatimah binti Abi Hubaisy, "Apabila kamu datang haid hendaklah kamu meninggalkan shalat. Apabila darah haid berhenti, hendaklah kamu mandi dan mendirikan shalat."  

Mandi besar lainnya dilakukan bagi umat yang baru masuk Islam atau mualaf. Dari Qais bin Ashim disebutkan bahwa dia masuk Islam, lantas Nabi SAW memerintahkannya untuk mandi dengan air dan daun sidr (daun bidara)." (HR Tirmidzi). Dan terakhir mandi besar berlaku bagi seorang Muslim yang meninggal dunia.

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA