Minggu, 18 Rabiul Akhir 1441 / 15 Desember 2019

Minggu, 18 Rabiul Akhir 1441 / 15 Desember 2019

Islam Memandang Takdir, Qada, dan Qadar

Jumat 05 Apr 2019 19:54 WIB

Red: Hasanul Rizqa

Ilustrasi Lafadz Allah

Ilustrasi Lafadz Allah

Foto: Foto : MgRol112
Seluruh alam semesta berada di bawah kekuasaan dan kehendak mutlak-Nya.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Secara umum, takdir diartikan sebagai putusan Allah SWT yang berlaku bagi seluruh mahluk-Nya, termasuk manusia. Berlakunya takdir atas dasar keyakinan akan adanya kekuasaan dan kehendak mutlak Sang Pencipta serta status manusia sebagai makhluk.

Baca Juga

Menurut golongan Asy'ariyah, Tuhan berkuasa dan berkehendak mutlak. Seluruh alam semesta berada di bawah kekuasaan dan kehendak mutlak-Nya.

Manusia yang merupakan bagian dari alam ini juga berada di bawah kekuasaan dan kehendak mutlak Tuhan. Dalam menjelaskan kemutlakan Tuhan ini, Abu Hasan al-Asy'ary dalam kitab al-Ibanah an Usul ad-Dinayah (Uraian tentang Prinsip-Prinsip Agama) menyatakan bahwa Tuhan tidak tunduk kepada siapapun; di atas Tuhan tidak ada suatu zat lain yang dapat membuat hukum dan dapat menentukan apa yang boleh dibuat oleh Tuhan dan apa yang tidak boleh dibuat.

Golongan Asy'ariyah membahas masalah takdir dalam kaitannya dengan qada, yang berarti 'jangka atau ukuran.' Bagi golongan ini qada merupakan ketentuan Tuhan yang didalamnya terdapat iradah-Nya untuk segala mahluk.

Sementara, qadar merupakan perwujudan dari ketentuan yang ada, yang tidak berubah sedikit pun. Karena qada, maka kehidupan manusia pada dasarnya adalah realisasi dari apa yang telah digariskan Tuhan pada azali (sejak permulaan zaman) baik di kehidupan yang menyangkut hal-hal baik maupun hal-hal jelek, beruntung atau rugi, senang atau menderita, dan lain sebagainya.

Semuanya dijalani manusia sejak dia lahir hingga menghembuskan nafas terakhir. Adapun wujud qada atau ketentuan-ketentuan tersebut dalam bentuk yang sesuai dengan iradah Tuhan itu disebut qadar. Muhammad Abdul Karim Syahristani mengatakan bahwa semua nasib manusia telah ditetapkan tuhan sejak azali dan tertulis di Lauh Mahfuz (catatan tentang ketentuan yang telah ditetapkan Allah SWT). Semua itu akan terwujud sesuai dengan ketentuan yang telah ada, tanpa ada perubahan atau pergantian sedikit pun.

Sementara al-Ghazali mengatakan tidaklah akan terjadi pada alam nyata dan alam gaib, sedikit atau banyak, kecil atau besar, baik atau jelek, manfaat atau mudharat, iman atau kufur, pandai atau bodoh, beruntung atau rugi, bertambah atau berkurang, taat atau maksiat, kecuali dengan qada dan qadar Allah SWT. Hal tersebut karena hidup dan kehidupan manusia itu telah ditentukan Tuhan sejak azali dan ia hanya tinggal menjalaninya saja. Dalam hal ini al-Asy'ari mengutip sebiah hadist di dalam kitabnya, al-Ibanah, yang artinya "sesungguhnya seorang kamu telah dikumpulkan kejadiannya di dalam perut ibumu 40 hari.

Kemudian, masih berada di sana dalam bentuk segumpal daging. Setelah itu, Allah mengutus seorang malaikat yang diperintahkan untuk menulis empat kalimat, yaitu tentang ajalnya, rezekinya, pekerjaannya dan kesenangan atau kebahagiaannya. Kemudian ditiupkan kepadanya roh." (HR Bukhari Muslim, Abu Dawud, at-Tarmizi dan Ibnu Majah). Walaupun ajaran tentang takdir (qada dan qadar) ini tidak dikemukakan secara tegas dalam Alquran, tetapi dalam hadis banyak dijelaskan.

Menurut sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Muslim dari Abdullah bin Umar bin Khattab, pernah datang seorang laki-laki kepada Rasulullah SAW yang kemudian ternyata orang itu adalah Malaikat Jibril. Ia menanyakan arti iman, Islam, dan ihsan. Di dalam dialog antara Rasulullah dan Malaikat Jibril itu, Rasul memberikan pengertian tentang iman yang artinya, "Iman ialah engkau beriman kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, rasul-rasul-Nya, dan hari akhir serta engkau beriman kepada qadar (ketentuan Tuhan) baik dan buruk."

sumber : Pusat Data Republika
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA