Jumat 15 Feb 2019 14:41 WIB

Aleppo di Masa Dinasti-Dinasti Islam

Aleppo sempat mencapai kemasyhuran dalam sejarah bangsa Arab

A view shows part of the Umayyad mosque as seen from Aleppo's ancient citadel, Syria January 31, 2017. Picture taken January 31, 2017
Foto: REUTERS
A view shows part of the Umayyad mosque as seen from Aleppo's ancient citadel, Syria January 31, 2017. Picture taken January 31, 2017

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA --  Selama berada dalam kekuasaan kekhalifahan, Aleppo belum mampu mencapai masa kejayaan. Tak juga dalam era Umayyah dan Abbasiyah. Sejarah mencatat, di akhir masa kekuasaan Abbasiyah, Kota Aleppo mengalami masa kemakmuran.

Kala itu, kebudayaan, intelektual, dan peradaban berkembang begitu pesat di semua bidang. Salah satu bukti tumbuh pesatnya peradaban di bumi Aleppo ditandai dengan kemampuan orang-orang Aleppo untuk membuat pakaian yang amat bagus, serta berdirinya istana dan sejumlah masjid terkemuka di kota itu.

Baca Juga

Aleppo mencapai kemasyhuran dalam sejarah bangsa Arab ketika Sayf ad-Dawla al-Hamadani menguasai kota itu. Aleppo pun kembali mencapai kemakmuran dalam bidang seni, ilmu pengetahuan, dan sastra. Pada masa itu, Aleppo pun menjadi ibu kota pemerintahan.

Berkembang pesatnya peradaban turut melahirkan sejumlah penulis, sastrawan, dan ilmuwan terkemuka, seperti Abu Firas al-Hamadani dan Abu Tayyeb al-Mutanabbi. Kota Aleppo pun bertambah luas meliputi Kelikiya, Malatya, Diarbekir, Antioch, Tarsus, Mardin, dan Roum Qal’a. Pada 353 H, Aleppo diserang imperium Romawi.

 

Penduduk dibunuhi dan dijadikan budak, serta bangunan-bangunan dihancurkan. Sayf ad-Dawla melihat kota yang dibangunnya telah hancur. Ia lalu membangun kembali jembatan, bangunan, dan tembok yang telah porak-poranda. Dia mengundang orang-orang dari Qisrin untuk tinggal di kota itu. Setelah Sayf Addawla tutup usia, selama dua abad Aleppo terperosok dalam kubangan anarki dan kekacauan.

Setelah itu, Aleppo dikuasai Dinasti Fatimiyah, Mirdassid, Turki, dan kemudian jatuh ke pangkuan Seljuk. Setelah itu, Aleppo kembali diambil alih Romawi, dan pada 1108 M diserbu pasukan Perang Salib (Crusader).

Kota yang diliputi anarki itu kembali pulih ketika Imad ad-Din Zengi menjadi Pangeran Aleppo. Semenjak dikuasai Pangeran Imad ad-Din dan anaknya Nur ad-Din Mahmud, Aleppo berada di bawah kekuasaan negara Nurid (523-579 H/1128 M-1260 M). Kondisi Aleppo pun mulai pulih.

Sayangnya pada 1170 M, Kota Aleppo hancur diguncang gempa bumi. Nur ad-Din kembali membangun kota yang telah hancur. Setelah Nur ad-Din wafat, Aleppo dikuasai oleh anaknya. Tampuk kekuasaan lalu beralih ke Salahudin al-Ayubi, dan kemudian berpindah ke tangan Raja al-Zahir Ghazi, seorang raja yang hebat dan reformis.

Aleppo kembali mencapai kejayaannya pada era Dinasti Ayyubiyah (579-659 H/1183 M-1260 M). Salah satu raja yang tersohor waktu itu bernama Ghazi ibn Salah Eddine. Dia melindungi Aleppo dan kembali membuat nama Aleppo harum dan disegani. Era keemasan itu berakhir pada 1260 M, ketika bangsa Mongol di bawah pimpinan Hulagu Khan menghancurkan Aleppo.

Pada 1400 M, Mongol terusir dari Aleppo setelah ditaklukkan Dinasti Mamluk. Raja Ashraf Sayf Eddine Qalawoun kembali membangun Kota Allepo. Setahun kemudian, Mongol lagi-lagi diserang Mongol di bawah pimpinan Timur Lenk. Mamluk kembali menguasai Aleppo dan memulihkan lagi kota segala peradaban itu.

Di era kekuasaan Sultan Qaitibay, di Aleppo dibangun Masjid Firdaus dan Khan Saboun. Kekuasaan Mamluk berakhir pada 922 H /1516 M. Setelah itu, Aleppo dikuasai kerajaan Usmani Turki (922-1337 H/- 1516-1918 M). Kota itu juga sempat diduduki tentara Prancis hingga 1946. Sejak itu, Aleppo menjadi salah satu provinsi di Suriah.

sumber : Mozaik Republika
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement