Jumat, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Jumat, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Hakikat Keindahan Khath

Rabu 16 Mar 2016 12:19 WIB

Rep: c62/ Red: Agung Sasongko

Seniman kaligrafi Islam, Syaiful Adnan (kiri), menjelaskan salah satu karyanya di Jakarta, Rabu (16/4).

Seniman kaligrafi Islam, Syaiful Adnan (kiri), menjelaskan salah satu karyanya di Jakarta, Rabu (16/4).

Foto: Republika/Y. Rostiyani

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA --  Salah satu unsur universal dari hasil kebudayaan masyarakat yang sering dijumpai dalam kehidupan sehari-hari adalah seni. Seni umumnya identik dengan keindahan. Lebih luasnya mengenai objek penikmat seni dalam pandangan Islam adalah tidak hanya manusia. Tapi Allah SWT sebagai pen cipta apa yang ada dilangit dan di bumi menyukai keindahan.

Dalam proses penciptaan karya seni, seorang kaligrafer selalu berhubungan dengan media yang dipilih. Teknik yang dipergunakan, serta cara menikmati yang dinilai sangat beragam.

Namun yang pasti, ungkap kaligrafer tersohor Abad Pertengahan, Yaqut al-Musta'shimi, mengatakan indahnya tulisan bukan dari bentuk abstraknya saja, tapi memiliki bebe rapa syarat ketat yang mesti di penuhi oleh sorang seniman kali grafer dari hasil karyanya itu terhadap ketentraman jiwanya maupun jiwa orang yang milhat karyanya.

Menurut Yaqut syarat sebuah karya seni tulisan kaligrafi dise but indah bila karya tersebut membiasakan pengaruh keindahkannya kepada hati, jiwa, dan pikiran seperti pengaruh dakwah yang dipantulkan dari lukisan kaligrafi yang indah.

Kata-kata paling masyhur dari Yaqut adalah. "Al-Khatthu handasatun ruhaniyatun zaharat bi alatin jismaniyah" yang artinya kaligrafi adalah arsitektur rohani yang lahir melalui perabot kebendaan.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA