Rabu 10 Jul 2024 11:13 WIB

Umat Islam Perlu Tahu Empat Perbuatan Terburuk dari yang Buruk

Perbuatan terburuk merusak reputasi Muslim.

Rep: Fuji Eka Permana/ Red: Erdy Nasrul
Ilustrasi berdoa agar Allah melindungi diri kita dari perbuatan terburuk.
Foto: Republika/Thoudy Badai
Ilustrasi berdoa agar Allah melindungi diri kita dari perbuatan terburuk.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dalam buku Nashaihul Ibad karya Syekh Muhammad Nawawi bin Umar al-Banteni, dijelaskan bahwa ada empat perkara buruk tapi empat perkara lainnya menjadi yang terburuk. Syekh Nawawi al-Banteni juga menjelaskan empat perkara baik dan yang terbaik.

Sehubungan dengan itu, umat Islam diharapkan bisa mengambil pelajaran dari empat perbuatan buruk dan perbuatan baik yang dijelaskan Syekh Nawawi al-Banteni ini.

Baca Juga

Para hukama yakni para ahli hikmah atau makrifat menyampaikan, empat perkara berikut ini adalah buruk tapi ada empat perkara lainnya yang lebih buruk lagi.

"Yaitu (pertama) dosa yang dilakukan oleh seorang pemuda itu buruk, tapi lebih buruk lagi jika dilakukan oleh orang yang sudah tua. (Kedua) kesibukan duniawi pada diri orang yang dungu itu buruk, tapi kesibukan yang dilakukan oleh orang alim itu justru lebih buruk lagi. (Ketiga) malas beribadah pada setiap orang itu buruk, tapi lebih buruk lagi jika terjadi pada seorang ulama atau para penuntut ilmu. (Keempat) takabur yang dilakukan oleh orang kaya itu buruk, tapi lebih buruk lagi jika orang fakir yang bersikap sombong." (Nashaihul Ibad, Syekh Nawawi al-Banteni)

Keburukan itu merupakan suatu tingkat kualitas, jika dikerjakan akan terhina di dunia dan mendapat balasan siksa di akhirat nanti. Kesibukan dunia yang dilakukan oleh orang yang alim itu lebih buruk lagi sebagaimana yang diterangkan dalam sebuah hadits sebagai berikut.

"Barang siapa bertambah ilmunya tapi tidak bertambah kezuhudannya maka akan bertambah jauh dari Allah." (Syekh Nawawi al-Banteni)

Para ahli hikmah atau makrifat juga menyampaikan bahwa ada empat perkara yang baik, tapi empat perkara lainnya lebih baik lagi.

"Yakni (pertama) rasa malu bagi laki-laki itu baik, tapi bagi perempuan justru lebih baik lagi. (Kedua) sikap adil dari setiap orang itu baik, tapi dari seorang pemimpin itu lebih baik lagi. (Ketiga) tobat yang dilakukan oleh orang yang sudah tua itu baik, tapi lebih baik lagi jika dilakukan oleh orang yang masih muda. (Keempat) kedermawanan bagi orang yang kaya itu baik, tapi lebih baik lagi jika itu keluar dari orang yang fakir." (Kitab Nashaihul Ibad, Syekh Nawawi al-Banteni)

Baik di sini merupakan suatu tingkat kualitas, jika dikerjakan perkara baik ini maka akan mendapat kemuliaan di dunia dan mendapat imbalan pahala di akhirat nanti.

Pertama, malu yaitu suatu sikap merendah karena khawatir tercela. Kedua, adil adalah sikap yang dapat menempatkan sesuatu pada tempatnya, tidak berat sebelah, dan tidak lebih juga tidak kurang.

Ketiga, tobat itu adalah kembali kepada Allah dengan meninggalkan semua perbuatan dosa dan beralih menunaikan segala yang menjadi hak Allah. Keempat, kedermawanan itu adalah memberikan sesuatu yang layak tanpa mengharap imbalan.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement