Ahad 14 Apr 2024 16:18 WIB

Iran Serang Israel, Pakar: Akhirnya Wakili Perang Bela Palestina Saat Arab tak Berani

Iran lakukan serangan balasan ke Israel

Rep: Muhyiddin / Red: Nashih Nashrullah
Ledakan terlihat di langit Yerusalem, menyusul serangan dari Iran, Ahad (14/4/2024). Iran melancarkan serangan militer langsung pertamanya terhadap Israel pada hari Sabtu. Militer Israel mengatakan Iran menembakkan lebih dari 100 drone pembawa bom ke arah Israel. Beberapa jam kemudian, Iran mengumumkan bahwa mereka juga telah meluncurkan rudal balistik yang jauh lebih merusak.
Foto: Mohammad Hamad/Anadolu
Ledakan terlihat di langit Yerusalem, menyusul serangan dari Iran, Ahad (14/4/2024). Iran melancarkan serangan militer langsung pertamanya terhadap Israel pada hari Sabtu. Militer Israel mengatakan Iran menembakkan lebih dari 100 drone pembawa bom ke arah Israel. Beberapa jam kemudian, Iran mengumumkan bahwa mereka juga telah meluncurkan rudal balistik yang jauh lebih merusak.

REPUBLIKA.CO.ID,  JAKARTA – Iran melancarkan serangan militer langsung pertamanya terhadap Israel pada Sabtu (13/4/2024) kemarin. Serangan ini merupakan serangan balasan atas tragedi serangan konsulat jenderal di Suria yang menewaskan tujuh anggota korps garda revolusi Iran. 

Pengamat Timur Tengah, Yon Machmudi mengatakan, serangan Iran tersebut juga mewakili perang bela Palestina.

Baca Juga

Pada akhirnya, kata dia, Iranlah yang mewakili perlawanan melawan Israel, ketika negara-negara Arab yang lain tidak berani atau tidak ingin terlibat peperangan dengan Israel. 

"Akhirnya Iran mewakili perang bela Palestina melawan Israel," ujar Yon saat dihubungi Republika.co.id, Ahad (14/4/2024). 

Yon menuturkan, dalam melakukan serangan balasan tersebut Iran tentu sudah memeprtimbangkan berbagai aspek geopolitik yg ada di kawasan maupun secara global. "Artinya, Iran sendiri sudah menimbang bahwa apayang terjadi dj kawasan ini dalam skop kemamapuan Iran untuk bisa menyelesaikannya," ucap Yon.

Selain itu, menurut dia, serangan ke Israel tersebut juga bagian dari titik kesabaran Iran ketika berhadapan dengan Israel dan Amerika. 

Karena, kata dia, sebelumnya Jenderal Top Iran Qasem Soleimani ju dibunuh atas operasi Amerika Serikat sendiri, dan Iran tidak memberikan balasan yang setimpal. "Dan kali ini dua jenderal mereka terbunuh atas operasi yang dilakukan oleh Israel (di Suriah)," kata Yon. 

Dalam hal ini, lanjut dia, konsultasi Iran dengan Rusia juga sudah cukup intensif. Dia juga melihat China juga berada di balik kemungkinan dukungan terhadap Iran guna melawan Israel yang di belakangnya dipastikan akan menarik Amerika Serikat untuk terlibat. 

"Nah, kalau kita lihat potensi yang terjadi apakah ini akan semakin meluas? Ya negara-negara yang melawan Amerika Serikat dan Israel yang terdiri dari Iran, Irak, Suriah, Lebanon dan Yaman tampaknya kompak untuk memberikan perlawanan, walaupun negara-negara Arab cenderung absen di dalam mendukung tapi tidak mau terdampak secara langsung," jelas dia. 

Maka, menurut Yon, jika Amerika Serikat kemudian ikut turun membantu Israel secara penuh, maka juga bisa dipastikan bahwa Rusia dan China juga akan membackup Iran, karena bagaimana pun Iran sangat membantu dalam perang Rusia-Ukraina dan Cina berutang kepada China dalam pemenuhan energi. 

"Jadi, China tidak mau pasokan energi dari Iran bermasalah karena potensi serangan Israel dan Amerika. Maka, mereka tentu akan memberikan bantuan," ujar Yon.

Di sisi yang lain, Rusia-China juga diuntungkan dalam kompetesi dengan Amerika di kawasan Timur Tengah. Jika mereka berhasil memenangkan perang ini, kata Yon, maka sebenarnya perang Rusia dan Ukraina sudah selesai. 

Kendati demikian, Yon tidak dapat memastikan apakah serangan Iran ini akan memicu perang dunia ketiga atau tidak. Untuk mengetahui hal itu, kata dia, harus menunggu dulu sikap yang akan diambil Amerika. 

"Apakah ini kan menjadi sebuah perangg dunia ketiga? Maka kita bisa lihat beberapa hari ke depan bagaimana sikap Amerika Serikat sendiri, apakah akan mau terlibat atau berusaha untuk melakukan de-eskalasi terhadap potensi konflik perang dunia ketiga ini," kata Yon.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement