Jumat 09 Feb 2024 21:49 WIB

Ahli: 250 Orang Meninggal Setiap Hari karena Merokok di Turki   

Rokok masih menjadi penyebab kematian utama di Turki

Rep: Mabruroh/ Red: Nashih Nashrullah
Ilustrasi merokok. Rokok masih menjadi penyebab kematian utama di Turki
Foto: Antara/Fahrul Jayadiputra
Ilustrasi merokok. Rokok masih menjadi penyebab kematian utama di Turki

REPUBLIKA.CO.ID, ANKARA — Presiden Asosiasi Penelitian Pernapasan Turki dan kepala Departemen Penyakit Dada di Fakultas Kedokteran Universitas Baskent, Sule Akcay mengatakan, survei terbaru menyebutkan 250 orang meninggal setiap hari di Turki karena penggunaan tembakau, sementara 8 juta meninggal setiap tahun di dunia.

Survei tersebut diumumkan pada 9 Februari, dalam memperingati Hari Tanpa Tembakau Sedunia. “(Survei) Menunjukkan bahwa merokok bertanggung jawab atas 30 persen dari semua kanker,” ujar Akcay mengatakan kepada Anadolu Agency (AA).

Baca Juga

“Satu dari setiap dua pengguna tembakau kehilangan kesehatan mereka dari waktu ke waktu,” tambahnya dilansir dari Daily Sabah, Jumat (9/2/2024).

Akcay menyoroti temuan dari "Laporan Perilaku Penggunaan Tembakau Eropa" Organisasi Kesehatan Dunia, yang menekankan risiko besar yang terkait dengan merokok.

 

"Segudang kondisi kesehatan yang diperburuk oleh merokok termasuk penyakit kardiovaskular seperti kanker paru-paru, penyakit paru obstruktif kronis (PPOK), hipertensi dan aterosklerosis, antara lain," katanya.

Selain itu, Akcay menggarisbawahi peningkatan prevalensi penyakit pencernaan, diabetes, masalah saluran kemih, gangguan kognitif, kehilangan memori, tekanan mata yang meningkat dan gangguan kulit tertentu di antara perokok dibandingkan dengan bukan perokok. 

Selain itu, dia memperingatkan bahwa penggunaan tembakau dapat menyebabkan komplikasi sistem reproduksi pada pria dan wanita, bermanifestasi sebagai kesulitan dengan konsepsi, keguguran, kelahiran prematur atau kelahiran mati.

Lebih lanjut, Akcay mencatat bahwa merokok meningkatkan kerentanan terhadap penyakit menular, terutama menyoroti dampaknya dalam konteks pandemi Covid-19.

Beralih ke tantangan kontemporer, Akcay membahas munculnya tren baru dalam industri tembakau yang disebut produk yang dikurangi bahaya, menandainya hanya sebagai strategi pemasaran. 

Dia membunyikan lonceng alarm mengenai taktik pemasaran yang bertujuan untuk memikat anak-anak dan dewasa muda ke dalam kecanduan nikotin melalui produk-produk baru yang menyerupai perangkat memori flash.

Akcay juga mengeluarkan peringatan keras terhadap penggunaan rokok elektrik dan produk tembakau yang dipanaskan, menyanggah kesalahpahaman bahwa uap rokok elektrik terdiri dari uap air yang tidak berbahaya. 

Sebaliknya, dia menjelaskan...

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Terkait
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement