Ahad 17 Dec 2023 16:03 WIB

Larangan Ghibah Lebih Ditekankan untuk Orang Berpuasa, Ini Alasannya

Ghibah akan menghilangkan pahala orang yang berpuasa.

Rep: Imas Damayanti / Red: Nashih Nashrullah
Bergunjing, ghibah (ilustrasi). Ghibah akan menghilangkan pahala orang yang berpuasa
Foto: republika
Bergunjing, ghibah (ilustrasi). Ghibah akan menghilangkan pahala orang yang berpuasa

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Ghibah atau gibah menurut kamus besar bahasa Indonesia adalah membicarakan keburukan orang lain. Hal ini erupakan salah satu tindakan tercela yang tidak dibenarkan dalam agama Islam, baik itu dalam kondisi sedang berpuasa atau pun tidak sedang berpuasa.

Annisa Nurul Hasanah dalam buku Panduan Ibadah Ramadhan menjaskan, orang yang melakukan ghibah diibaratkan seperti orang yang sedang memakan bangkai saudaranya. Berkaitan dengan ghibah pada saat menjalankan ibadah puasa, terdapat beberapa hadits yang menjelaskannya. 

Baca Juga

Salah satunya, رُبَّ صَائِمٍ لَيْسَ لَهُ مِنْ صِيَامِهِ إَّلا الْجُوْعِ  yang artinya, "Banyak sekali orang yang berpuasa, dia tidak mendapatkan apa-apa dari puasanya kecuali lapar."

Imam Al Ghazali sebagaimana dikutip oleh Al Minawi berkomentar terkait hadits ini. Hadits ini adalah ungkapan untuk orang yang mengerjakan puasa namun ia berbuka dengan sesuatu yang haram atau berbuka dengan memakan daging saudaranya (ghibah). Orang semacam ini adalah orang yang berpuasa dan tidak mampu menjaga anggota tubuhnya untuk menjauhi perbuatan dosa.

 

Lebih lanjut Al Minawi menjelaskan, “kecuali rasa lapar” menunjukkan bahwa ia tidak lagi memeroleh pahala dari Allah SWT, puasanya tidak lagi diterima akan tetapi ia tidak perlu mengganti puasanya. Dalam hadits lain disebutkan: 

 

مَنْ لَمْ يَدَعْ قَوْلَ الزُّورِ وَالْعَمَلَ بِهِ فَلَيْسَ لِلَّهِ حَاجَةٌ فِى أَنْ يَدَعَ طَعَامَهُ وَشَرَابَهُ

 

"Barang siapa yang tidak meninggalkan perkataan bohong, dan melakukan perbuatan bohong, maka Allah tidak membutuhkan lagi ia meninggalkan makanan dan minumannya (puasanya)” (HR Imam Bukhari). 

Hadits ini sebagaimana yang dijelaskan oleh Ibn Baththal dalam Syarh Shahih Al Bukhari menunjukkan bahwa puasa adalah menahan diri dari perkataan kotor dan bohong, sebagaimana seseorang menahan diri dari makan dan minum.

Jika seorang yang berpuasa tidak menahan diri dari perkataan kotor dan bohong, maka nilai puasanya akan berkurang, dibenci oleh Allah dan tidak diterima puasanya. 

Pendapat lain mengatakan bahwa yang dimaksud bukan berarti bahwa puasa yang dia kerjakan batal, redaksi di atas hanya menunjukkan tahdir atau peringatan bagi orang-orang yang berbuat demikian pada bulan puasa. 

Dengan begitu dia tidak perlu membatalkan puasanya dan mengganti puasanya di kemudian hari. Pendapat ini, sebagaimana disebutkan oleh an-Nawawi dalam al-Majmu’ Syarh Al Muhadzdzab didukung oleh Imam Syafi’i, Malik, Abu Hanifah, Ahmad bin Hanbal dan hampir seluruh ulama kecuali Al Auza’i.

Baca juga: Alquran Sebutkan Dua Negeri yang Agung, Di Manakah Lokasinya? Ini Penjelasan Ulama

Menurut Al Auza’i, seseorang yang bergosip atau melakukan ghibah di tengah-tengah menjalankan puasa, maka ibadahnya batal dan ia harus mengganti puasanya di lain waktu. Di dalam riwayat lain terdapat sisipan kata al-jahl, redaksi al-jahl di dalam rangkaian hadits di atas mengindikasikan seluruh perbuatan maksiat.

Redaksi ini ada pada riwayat al-Bukhari dalam kitab Adab Al Mufrad, An Nasa’i, Ibnu Hibban dan Ibnu Majah. 

Dengan demikian maka, ghibah dan seluruh perbuatan maksiat lainnya pada dasarnya mampu mengurangi atau bahkan menghilangkan pahala puasa. Jika dalam kondisi tidak puasa saja dilarang berbuat ghibah, mencela orang lain, berkata dusta, maka hal ini lebih ditekankan lagi untuk ditinggalkan bagi orang yang tengah menjalankan ibadah puasa.

Meski demikian, dalam Mazhab As Syafi’i sebagaimana yang telah disebutkan di atas jika seseorang berbuat ghibah pada saat menjalankan puasa, maka ia telah berbuat maksiat namun hal itu tidak membatalkan puasanya. 

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement