Sabtu 04 Nov 2023 10:43 WIB

Mengapa Boikot Produk Pro Israel Penting? Begini Penjelasan Dubes Palestina  

Boikot produk yang pro Israel membantu perjuangan Palestina

Rep: Umar Mukhtar, Mabruroh/ Red: Nashih Nashrullah
Duta Besar Palestina untuk Indonesia Zuhair Al Shun mengajak umat Islam turut boikot produk pro Israel.
Foto: Republika/Prayogi
Duta Besar Palestina untuk Indonesia Zuhair Al Shun mengajak umat Islam turut boikot produk pro Israel.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Duta Besar Palestina untuk Indonesia, Zuhair Al Shun menyerukan untuk melakukan boikot terhadap produk-produk pendukung Israel. 

Seruan ini disampaikan seusai memberikan pernyataan pers terkait konflik Palestina-Israel, di kantor Kedubes Palestina, Jakarta, Kamis (2/11/2023) lalu. 

Baca Juga

"Jangan menyentuhnya, jangan membelinya. Jangan mentoleransi keberadaan produk-produk itu, baik yang ada di tanah Indonesia maupun di luar Indonesia," kata Dubes Al Shun saat ditanya apakah langkah boikot terhadap produk pendukung Israel diperlukan. 

Al Shun kemudian menyinggung sebagian warga Eropa yang menunjukkan sikap menentang Israel dan mendukung Palestina dengan memboikot produk-produk pendukung Israel. 

 

Sebab ada sebagian orang Eropa yang ketika membeli suatu produk lalu sadar bahwa produk tersebut mendukung Israel, maka mereka kembalikan sehingga tidak jadi dibeli. 

"Sebagian warga Eropa ketika mereka dapati produk ini dari Israel, mereka kembalikan barang itu dan meminta uang mereka kembali," tuturnya. 

Dubes Al Shun menekankan bahwa boikot produk pendukung Israel ini sejatinya adalah prinsip dasar. Karena itu, dia mendukung langkah boikot terhadap produk-produk pendukung Israel. 

"Saya meminta kalian untuk mendukung boikot produk Israel ini. Boikot adalah prinsip dasar," katanya. 

Al Shun dalam kesempatan itu juga mempertanyakan negara-negara Barat yang selama ini selalu menyuarakan Hak Asasi Manusia (HAM). Dia menyebut sejumlah negara Eropa, yang selalu bicara soal HAM, kini diam saja ketika rakyat Palestina di Gaza terus menerus digempur oleh agresi militer Israel. 

Dia mempertanyakan mengapa hukum internasional diabaiakan, dan juga mengapa sejumlah negara Barat tidak peduli pada perlindungan HAM di Palestina. 

Baca juga:  Semangka yang Jadi Simbol Perlawanan Rakyat Palestina Disebutkan dalam Alquran?

"Sekarang ini sudah 75 tahun sejak Deklarasi Balfour dilakukan, yang dilancarkan Inggris sehingga membuat orang-orang Yahudi berdatangan dan orang-orang Palestina terusir dari Tanah Air mereka sendiri," katanya. Al Shun mengatakan, sejak Deklarasi Balfour ada, rakyat Palestina menderita bahkan sampai sekarang pun Israel terus-menerus melancarkan serangannya kepada rakyat Palestina. 

"Tapi kami terus-menerus berjuang untuk mendapatkan tanah kami dan kami akan berusaha sampai titik darah penghabisan. Kami terus menerus melalui jalur diplomasi dan internasional. Presiden Mahmoud Abbas juga telah mengatakan perjuangan ini adalah sampai Yerusalem timur menjadi milik kami, tentu dengan dukungan masyarakat dunia," ujarnya. 

Al Shun juga menekankan, rakyat Palestina kuat dan akan terus berjuang mempertahankan tanah air mereka, sekalipun Israel telah melakukan berbagai cara yang kotor, bahkan hingga melakukan genosida terhadap rakyat Palestina saat ini. 

Sekretaris Komisi Fatwa... 

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement