Selasa 15 Aug 2023 10:56 WIB

7 Perang Perjuangan Indonesia yang Dilandasi Nilai Islam

Islam menjadi bagian penting dari semangat perlawanan dan perjuangan rakyat.

Rep: Muhyiddin/ Red: Ani Nursalikah
Pangeran Diponegoro
Foto: Dok Republika
Pangeran Diponegoro

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA --  Dalam perjalanan panjang sejarah Indonesia, ada sejumlah perang perjuangan yang dilandasi nilai-nilai Islam. Sejumlah perang perjuangan itu dilakukan dalam upaya memperjuangkan kemerdekaan dan keadilan.

Perjuangan dalam perang itu mencerminkan bagaimana agama Islam telah menjadi bagian penting dari semangat perlawanan dan perjuangan rakyat Indonesia dalam mencapai kemerdekaan dan keadilan. Apa saja perang itu?

Baca Juga

Perang Perjuangan Indonesia yang Dilandasi Nilai-Nilai Islam

1. Perang Padri (1803 sampai 1837)

Perang Padri adalah konflik bersenjata yang terjadi di wilayah Minangkabau, Sumatera Barat, Indonesia, pada abad ke-19. Perang ini terjadi antara kelompok Padri yang merupakan penganut aliran Islam yang lebih puritan, dengan kelompok tradisionalis atau adat yang lebih mengikuti tata cara adat istiadat Minangkabau. Konflik ini juga memiliki dimensi politik, sosial, dan ekonomi yang kompleks.

 

Perang Padri berawal dari perbedaan pandangan agama dan kebijakan sosial di kalangan masyarakat Minangkabau. Kelompok Padri, yang dipengaruhi oleh pemikiran-pemikiran Islam yang keras, ingin melakukan reformasi terhadap praktik-praktik adat dan budaya yang mereka pandang tidak sesuai dengan ajaran Islam.

Perang Padri terjadi dalam beberapa fase, dimulai dari awal abad ke-19 hingga pertengahan abad tersebut, yaitu sekitar 1803-1837. Pada fase awal, konflik ini lebih cenderung bersifat dakwah dan pengajaran. Namun, seiring waktu, konflik tersebut semakin memanas dan berubah menjadi konflik bersenjata.

Konflik ini melibatkan berbagai kelompok dan faksi di Minangkabau. Di satu sisi, terdapat kelompok Padri yang dipimpin oleh pemimpin agama, seperti Tuanku Imam Bonjol. Orientasi perjuangan Tuanku Imam Bonjol adalah mengembalikan Alquran dan Sunnah sebagai fondasi kehidupan masyarakat serta menentang dominasi kekuasaan kolonial Belanda.

Di sisi lain, terdapat kelompok tradisionalis yang ingin menjaga keberlanjutan adat istiadat dan kehidupan sosial masyarakat Minangkabau. Perang Padri ini tentu memiliki dampak yang signifikan terhadap masyarakat Minangkabau.

Perang Padri berakhir pada tahun 1837 ketika pasukan Belanda berhasil mengalahkan kelompok Padri. Tuanku Imam Bonjol akhirnya menyerah dan diasingkan ke Jawa, di mana ia tinggal hingga akhir hayatnya.

Perang Padri merupakan contoh perjuangan dan konflik internal dalam masyarakat yang dipicu oleh perbedaan agama, budaya, dan pandangan politik. Ini juga mencerminkan kompleksitas sejarah Indonesia dalam menavigasi perubahan sosial dan agama serta interaksi dengan kekuatan kolonial Belanda.

Perang Diponegoro...

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement