Ahad 28 May 2023 10:33 WIB

Astronaut Perempuan Saudi yang Pertama Tunjukkan Makkah dari Luar Angkasa

Makkah merupakan kota suci yang di dalamnya terdapat Ka'bah.

Rep: Ratna Ajeng Tejomukti/ Red: Erdy Nasrul
Astronaut Arab Saudi Rayyanah Barnawi melambaikan tangan kepada keluarga dan teman-temannya saat ia tiba di Kennedy Space Center di Cape Canaveral, Florida, untuk peluncuran yang dijadwalkan pada Minggu, 21 Mei 2023.
Foto: AP Photo/John Raoux
Astronaut Arab Saudi Rayyanah Barnawi melambaikan tangan kepada keluarga dan teman-temannya saat ia tiba di Kennedy Space Center di Cape Canaveral, Florida, untuk peluncuran yang dijadwalkan pada Minggu, 21 Mei 2023.

REPUBLIKA.CO.ID, MAKKAH -- Rayyanah Barnawi, astronaut wanita pertama Saudi dan salah satu dari dua astronaut Saudi yang baru-baru ini dikirim ke luar angkasa, membagikan cuplikan Makkah yang terlihat dari luar angkasa.

Di akun media sosial resminya, astronaut Saudi mem-posting video yang menunjukkan mereka melewati Makkah dari luar angkasa.

Baca Juga

"Ini adalah Masjidil Haram, lihat betapa cerahnya Makkah!” kata Barnawi sambil memperbesar titik kecil bercahaya di kejauhan sebelum berseru.

Barnawi sedang merekam cuplikan saat berada di Stasiun Luar Angkasa Internasional, yang menyambutnya dan astronaut Saudi lainnya Ali al-Qarni, dilansir di The Peninsula, Ahad (28/5/2023).

 

Barnawi dan al-Qarni lepas landas dari roket SpaceX Falcon 9 dengan pesawat luar angkasa SpaceX Dragon sebagai bagian dari misi luar angkasa Axiom 2 (Ax-2) ke ISS dari Kennedy Space Center NASA di Florida, Senin (22/5/2023).

Penerbangan sewaan SpaceX tiba di lab yang mengorbit kurang dari 16 jam setelah lepas landas dari Florida. Mereka akan menghabiskan lebih dari sepekan di sana, sebelum kembali ke Bumi dalam kapsul mereka.

Docking setinggi 270 mil (430 kilometer) menempatkan populasi stasiun ruang angkasa pada 11, tidak hanya mewakili Arab Saudi dan AS, tetapi juga Uni Emirat Arab dan Rusia. Pemerintah Arab Saudi mengeluarkan jutaan dolar untuk astronaut wanita pertamanya, Rayyanah Barnawi, seorang peneliti sel induk, dan pilot pesawat tempur Ali al-Qarni.

John Shoffner, seorang pengusaha Knoxville, Tennessee, yang memulai tim balap mobil, membayar dengan caranya sendiri. Pensiunan astronot NASA Peggy Whitson adalah pendamping mereka.

Dia sekarang bekerja untuk Axiom Space, perusahaan Houston yang mengatur perjalanan 10 hari, yang kedua ke stasiun luar angkasa.

Perusahaan mengutip harga tiket masing-masing 55 juta dolar AS untuk perjalanan pribadi tahun lalu oleh tiga pengusaha, tetapi tidak akan mengatakan berapa harga kursi terbaru.

Hanya satu orang Saudi lainnya yang pernah terbang ke luar angkasa sebelumnya, seorang pangeran yang mengendarai pesawat ulang-alik Discovery NASA pada tahun 1985.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement