Selasa 21 Mar 2023 05:58 WIB

Haikal Sulaiman yang Diklaim Zionis Yahudi, Fakta atau Hanya Mitos?

Zionis Yahudi tetap meyakini Haikal Sulaiman berada di bawah Masjid Al Aqsa

Rep: Hasanul Rizqa/ Red: Nashih Nashrullah
Dome of Rock bagian dari Kompleks Masjid Al Aqsa. Zionis Yahudi tetap meyakini Haikal Sulaiman berada di bawah Masjid Al Aqsa
Foto: AP/Mahmoud Illean
Dome of Rock bagian dari Kompleks Masjid Al Aqsa. Zionis Yahudi tetap meyakini Haikal Sulaiman berada di bawah Masjid Al Aqsa

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA- Sebagian kalangan Yahudi, terutama kelompok zionis, mengeklaim Masjid Al Aqsa di al-Quds, Palestina, sebagai lokasi Kuil (Haikal) Sulaiman (Solomon's Temple). Dan, mereka pun berambisi untuk merobohkan Al Aqsa agar di sana dapat dibangun tempat ibadah yang diidamkannya.

Mahdy Saied menuturkan dalam buku Fadhailu al-Masjidi al-Aqsha, Haikal Sulaiman itu hanyalah mitos yang digembar-gemborkan zionis. Tambahan pula, Nabi Sulaiman merupa kan seorang utusan-Nya.

Baca Juga

Tidak mungkin putra Dawud AS itu mendirikan sebuah kuil, sebagimana dituduhkan sebagian Yahudi. (Bahkan, mereka menyebut dalam riwayat-riwayatnya bahwa Sulaiman AS adalah anak hasil zina!)

Menurut Yahudi yang meyakininya, Haikal Sulaiman bukan sebuah tempat ibadah, melainkan rumah tempat Tuhan (Yahweh) berdiam. Dalam bahasa Ibrani, sebutannya adalah Heikhal atau lengkapnya, Beit Ha Mikdash, 'rumah Yahweh.' Ukuran Haikal, sebagaimana disebutkan dalam kitab mereka ialah panjang 30 m, lebar 10 m, dan tinggi 15 m.

 

Mereka mengeklaim, Sulaiman membangun Haikal pada 960 SM sebagai rumah bagi Tuhan dan tempat penyembelihan. Lokasinya ada di atas bukit tempat ash-Shakhrah kini. Karena itu, kawasan itu disebut Yahudi sebagai Bukit Haikal. Sementara, Muslimin menyebutnya bukit Baitul Maqdis karena di atasnya ada Masjid Al Aqsa. 

Mahdy mengatakan, orang yang pertama kali menarik perhatian Yahudi terhadap ide pembangunan Haikal adalah Musa bin Maimun. Dokter Yahudi yang sempat bekerja pada Bani Umayyah di Andalusia ini pernah berziarah ke al-Quds pada 1267 M.

Ratusan tahun kemudian, tepatnya pada 1560 M, seorang rabi merekayasa ide ritual menangis di tembok Masjid al-Buraqbagian dari Kompleks Al Aqsa.

Alasannya, tembok itu diklaimnya bagian dari sisa-sisa Haikal Sulaiman. Inilah yang sekarang populer sebagai Tembok Ratapan. Sumber satu- satunya perihal Haikal ialah Taurat. Padahal, kitab itu sudah mengalami distorsi akibat tangan-tangan tak bertanggung jawab dari kalangan Yahudi.

Utamanya, sejak Babilonia menyerang al-Quds pada 587 SM, bangsa dari Irak itu meruntuhkan Al Aqsa dan membakar Tabut Per janjian, termasuk di dalamnya mushaf-mushaf Taurat. Ketika akhirnya kaum Yahudi kembali ke al-Quds berkat kebaikan Koresh Agung, tak ada di antaranya yang hafal seluruh Taurat.

Baca juga: Muhammadiyah Resmi Beli Gereja di Spanyol yang Juga Bekas Masjid Era Abbasiyah

Maka begitu di tanah suci, sebagian mereka menulis Taurat dari pemikiran sendiri atau, kalaupun ada, ha fal an-hafalan yang tersisa dari Taurat asli. Sementara, Al Aqsa sudah ada jauh sebelum Bani Israil ada. Dan, Allah SWT telah menetapkan kawasan suci itu sebagai lokasi berdirinya tempat ibadah, bukan tempat untuk menyekutukan-Nya.

Dengan demikian, menurut Mahdy, Masjid Al Aqsa sudah ada sebelum Sulaiman. Lalu, sang nabi datang, membangun dan memperbaikinya. Maka jadilah masjid Islam, sedangkan tanahnya milik bangsa Palestina.   

 

sumber : Harian Republika
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement