Jumat 27 Jan 2023 06:56 WIB

Rasmus Paludan Ingin Bakar Alquran Lagi

Kali ini dia berencana melakukan di Denmark pada Jumat.

Rep: Andrian Saputra/ Red: Ani Nursalikah
Pemimpin partai politik sayap kanan Denmark Stram Kurs, Rasmus Paludan, membakar salinan Alquran sambil diawasi oleh petugas polisi saat dia melakukan protes di luar kedutaan Turki di Stockholm, Swedia, 21 Januari 2023. Rasmus Paludan Ingin Bakar Alquran Lagi
Foto: EPA-EFE/Fredrik Sandberg/TT SWEDEN OUT
Pemimpin partai politik sayap kanan Denmark Stram Kurs, Rasmus Paludan, membakar salinan Alquran sambil diawasi oleh petugas polisi saat dia melakukan protes di luar kedutaan Turki di Stockholm, Swedia, 21 Januari 2023. Rasmus Paludan Ingin Bakar Alquran Lagi

REPUBLIKA.CO.ID, KOPENHAGEN -- Ultranasionalis, ekstremis sayap kanan, dan politikus rasialis Swedia-Denmark Rasmus Paludan mengumumkan dia akan kembali membakar salinan Alquran. Kali ini dia berencana melakukan di Denmark pada Jumat.

 Seperti dilansir Daily Sabah, Jumat (27/1/2023), dalam sebuah pesan yang diunggah di Instagram pada Kamis, Paludan, pemimpin partai Garis Keras, mengatakan akan membakar kitab suci umat Islam di depan sebuah masjid di Dortheavej, Kopenhagen.

Baca Juga

 Ia mengidentifikasi diri sebagai seorang Kristen di negara Kristen. Paludan mengatakan, dia akan membawa korek api dan sebuah kitab untuk dibakar.

 Akhir pekan lalu, Paludan membakar salinan Alquran di luar Kedutaan Besar Turki di Stockholm, yang menuai kecaman dari seluruh dunia. Ini diikuti oleh insiden serupa ketika politikus Belanda Edwin Wagensveld, kepala Pegida sayap kanan, yang merobek halaman dari kitab suci sebelum membakarnya.

 

 Turki mengecam keras Swedia, yang saat ini sedang dalam proses bergabung dengan NATO dan menangguhkan pembicaraan trilateral dengan Finlandia dan Swedia atas keterlibatan dan izin Stockholm untuk aksi demonstrasi yang kurang ajar itu.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement