Jumat 17 Jun 2022 05:05 WIB

Pengadilan Malaysia Tolak Gugatan Wanita yang Ingin Tinggalkan Islam

Status agama A adalah Muslim karena ia lahir ketika kedua orang tuanya Muslim.

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Ani Nursalikah
Palu hakim (Ilustrasi). Pengadilan Malaysia Tolak Gugatan Wanita yang Ingin Tinggalkan Islam
Foto:

Pada 4 Maret, dia mengajukan peninjauan kembali di Pengadilan Tinggi sipil, dengan menyebut empat responden sebagai Pengadilan Tinggi Syariah, Pengadilan Tinggi Syariah, Dewan Agama Islam Wilayah Federal (MAIWP) dan pemerintah Malaysia. Wanita A sedang mencari setidaknya 12 perintah pengadilan sebagai bagian dari gugatannya, termasuk deklarasi bahwa pengadilan Syariah tidak memiliki yurisdiksi atau kekuasaan untuk menyatakan seseorang bukan lagi seorang Muslim.

Dia juga mencari pernyataan dari Pengadilan Tinggi sipil bahwa dia bukan lagi seorang Muslim dan pernyataan dia berhak untuk memeluk agama Konfusianisme dan Buddhisme. Dia juga meminta Pengadilan Tinggi sipil untuk menyatakan keputusan Pengadilan Tinggi Syariah Juli 2020 dan keputusan Pengadilan Tinggi Syariah Desember 2021 - yang menolak upayanya untuk diakui sebagai bukan lagi seorang Muslim - sebagai ilegal dan melanggar hukum dan batal, dan untuk memiliki keputusan ini oleh pengadilan Syariah dibatalkan.

Dia juga mencari perintah pengadilan untuk memaksa Pengadilan Tinggi Syariah untuk segera mengeluarkan sertifikat pelepasan Islam dan dokumen hukum lain yang diperlukan untuk memberlakukan penolakan tersebut segera, dan untuk kompensasi atas "akidah" ​​ilegal atau sesi konseling iman yang dia dibuat untuk hadir, serta tinggal sementara terhadap keputusan pengadilan Syariah.

Apa yang terjadi dalam kasusnya?

Ayah A masuk Islam untuk menikahi ibunya. Status agama A adalah Muslim karena ia lahir ketika kedua orang tuanya adalah Muslim.

Pengacara A mengatakan wanita itu dibesarkan oleh ibu Muslimnya setelah pasangan itu bercerai, tetapi A tidak pernah mempraktikkan Islam karena orang tuanya tidak mempraktikkannya dan ibunya tidak memaksakan Islam padanya. A tidak memiliki kesempatan untuk secara hukum memutuskan keyakinannya sendiri sebagai seorang anak.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement