Senin 06 Jun 2022 16:58 WIB

Perdana di Amerika, Masjid di Minneapolis Kumandangkan Adzan Melalui Pelantang Suara

Lantunan adzan meredam raungan lalu lintas dan kesibukan di bar setempat.

Rep: mgrol135/ Red: Ani Nursalikah
Muadzin di Masjid Minneapolis, Minnesota, AS. Perdana di Amerika, Masjid di Minneapolis Kumandangkan Adzan Melalui Pelantang Suara
Foto: VOA
Muadzin di Masjid Minneapolis, Minnesota, AS. Perdana di Amerika, Masjid di Minneapolis Kumandangkan Adzan Melalui Pelantang Suara

REPUBLIKA.CO.ID, MINNEAPOLIS -- Lantunan adzan berkumandang dari pengeras suara di atap, meredam raungan lalu lintas dari jalan raya terdekat, obrolan, dan dentingan gelas di teras bar selam yang berbagi dinding dengan masjid Somalia tertua di Minneapolis.

 

Baca Juga

Musim semi ini, Minneapolis, Minnesota, menjadi kota besar pertama di AS yang mengizinkan adzan dikumandangkan secara publik dari puluhan masjid. Masjid-masjid mengikuti langkah Masjid Dar Al-Hijrah yang telah lebih dulu menyiarkan adzan melalui pelantang suara.

Lanskap suara yang berubah adalah bukti komunitas Muslim yang besar dan semakin terlihat. Muslim menyambut perubahan itu dengan perayaan dan kehati-hatian agar tidak menimbulkan reaksi.

 

“Ini adalah tanda bahwa kita ada di sini,” ucap Yusuf Abdulle, yang memimpin Asosiasi Islam Amerika Utara, jaringan puluhan masjid yang sebagian besar di Afrika Timur.

Setengah dari mereka berada di Minnesota, rumah bagi jumlah pengungsi yang berkembang pesat dari Somalia yang dilanda perang sejak akhir 1990-an. Abdulle mengatakan ketika dia tiba di AS dua dekade lalu, hal pertama yang ia rindukan adalah adzan.

"Kami meninggalkan segalanya dan menjawab panggilan Tuhan,” katanya, Kamis (2/6/2022).

 

Irama adzan terjalin ke dalam ritme kehidupan sehari-hari di negara mayoritas Muslim. Tetapi kumandang adzan ini adalah pendatang baru di jalan-jalan Minneapolis yang sibuk dengan lalu lintas kota, gemuruh bajak salju di musim dingin, dan latihan sirene tornado di musim panas.

 

Masjid Al-Hijrah mendapat izin khusus untuk mengumandangkan adzan Ramadhan pada musim semi 2020, ketika Minnesota berada dalam karantina pandemi. Langkah itu diambil agar umat Islam dapat mendengarnya dari rumah.

 

Di Dar Al-Hijrah sekarang, para tetua mengumandangkan shalat tiga kali sehari, menarik perhatian pemuda seperti Mohamad Mooh (17 tahun), yang baru datang lima bulan lalu. Dia mengatakan dia berharap siarannya lebih keras seperti di Somalia di mana panggilan pagi membangunkannya.

 

“Saya tahu ini sedikit rumit karena masyarakatnya,” tambah Mohamad setelah doa yang dikemas baru-baru ini.

 

Karena beberapa orang Amerika menentang lonceng gereja pada abad ke-19, adzan telah menyebabkan perselisihan selama bertahun-tahun, dari Duke University hingga Culver City, Kalifornia. Berharap untuk mencegahnya, Pusat Islam Abubakar As-Saddique di Minneapolis selatan, yang menampung sekitar 1.000 pria untuk sholat Jumat berencana mengadakan pertemuan dengan tetangga sebelum disiarkan secara publik musim panas ini.

 

“Kami peduli dengan tetangga. Kita harus berbicara dengan mereka, menjelaskan kepada mereka dan setidaknya berbagi pandangan kita tentang ini,” kata Direktur pusat tersebut Abdullahi Farah.

 

Direktur Dewan Hubungan Amerika-Islam cabang Minnesota Jaylani Hussein mengatakan tentang keraguan untuk memprovokasi ketegangan, kerumitan teknis dan tantangan keterampilan melantunkan adzan secara langsung. Beberapa masjid mungkin memutuskan untuk tidak mengumandangkan.

Tetapi masjid-masjid lain sudah ingin mendorong izin untuk menyiarkan sholat lima waktu dan berharap untuk melihat Minneapolis menjadi contoh bagi kota-kota di seluruh negeri.

 

“Kami ingin umat Islam sepenuhnya ada di sini di Amerika. Sangat penting bagi umat Islam untuk mengetahui bahwa hak-hak agama mereka tidak pernah dilanggar,” kata Hussein.

Beberapa kelompok lingkungan yang dikonsultasikan oleh The Associated Press mengatakan bahwa sementara belum ada diskusi formal yang diadakan, mereka berharap sebagian besar penduduk akan menerima. Mowlid Ali, imam di Abubakar, mengatakan bagian dari tujuan dalam menyiarkan adzan justru merupakan perpaduan antara klaim kepemilikan dan penjangkauan.

 

“Kami berharap dengan mengumandangkan adzan di depan umum, justru akan lebih menarik minat tetangga untuk mengetahui tentang agama Islam,” kata Ali.

 

sumber : AP

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement