Rabu 09 Mar 2022 19:38 WIB

Partai Non-Islam Kritik Yunani yang Larang Siswa Muslim Sholat Jumat

Yunani dinilai langgar hak minoritas Muslim Turki untuk sholat Jumat

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Nashih Nashrullah
Bendera Yunani/ilustrasi. Yunani dinilai langgar hak minoritas Muslim Turki untuk sholat Jumat
Foto: greecepictures.org
Bendera Yunani/ilustrasi. Yunani dinilai langgar hak minoritas Muslim Turki untuk sholat Jumat

REPUBLIKA.CO.ID, ANKARA – Kebijakan diskriminatif Yunani terhadap minoritas Muslim Turki melanggar kewajibannya di bawah hukum Uni Eropa. 

Hal ini disampaikan sebuah partai politik Eropa, European Free Alliance (EFA), dalam surat yang dikirim kepada Komisi Eropa, Rabu (9/3/2022) waktu setempat.

Baca Juga

Presiden EFA, Lorena Lopez de Lacalle, menekankan langkah-langkah yang akan mereka ambil untuk memastikan bahwa minoritas Muslim Turki di Yunani dapat menggunakan hak mereka atas pendidikan tanpa mengorbankan kewajiban agama mereka.

Surat yang dikirim ke Komisaris Eropa untuk Kesetaraan Helena Dalli itu mengungkapkan keprihatinan partai tentang dekrit baru-baru ini yang melarang siswa sekolah dasar minoritas mengikuti sholat Jumat.

 

"Mencegah anak-anak sekolah menghadiri sholat Jumat merupakan diskriminasi terhadap komunitas Muslim dan (ada) kekhawatiran bahwa tujuan dari keputusan semacam itu adalah asimilasi,'" demikian pernyataan tersebut seperti dilansir Anadolu Agency, Rabu (9/3).

EFA mempertanyakan terkait apakah komisi akan membuka penyelidikan untuk menetapkan tindakan otoritas Yunani dalam kasus ini merupakan pelanggaran kewajiban mereka di bawah hukum Eropa. Pernyataan ini menarik perhatian pada situasi sekolah minoritas Turki saat ini.

Hal itu juga menekankan bahwa jumlah sekolah yang menawarkan kurikulum dalam bahasa Turki dan Yunani telah menurun dari 230 menjadi 103 dalam dua dekade terakhir. 

"Secara keseluruhan, langkah-langkah ini menunjukkan kampanye yang disengaja untuk melemahkan hak-hak masyarakat baik untuk menjalankan agama mereka secara bebas dan untuk menerima pendidikan dalam bahasa ibu mereka," tambah pernyataan itu.

Putusan pengadilan Yunani menyatakan menolak permohonan oleh Uni Turki Xanthi, salah satu dari tiga organisasi terpenting minoritas Turki di Thrace Barat, sebagai tanggapan atas putusan Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa (ECHR) lebih dari satu dekade lalu yang belum pernah dilakukan Yunani.

Di bawah keputusan ECHR 2008, hak orang Turki di Trakia Barat untuk menggunakan kata "Turki" dalam nama asosiasi dijamin. Namun Yunani gagal menjalankan keputusan tersebut, yang secara efektif melarang identitas kelompok Turki.

Wilayah Thrace Barat Yunani adalah rumah bagi 150 ribu komunitas Muslim Turki. Pada 1983, papan nama Persatuan Turki Xanthi (Iskece Turk Birligi) telah dihapus dan kelompok itu benar-benar dilarang pada 1986 dengan dalih bahwa "Turki" atas namanya. 

Untuk menerapkan keputusan ECHR, pada 2017 parlemen Yunani mengesahkan undang-undang yang memungkinkan asosiasi terlarang untuk mengajukan pendaftaran ulang. Namun undang-undang tersebut memasukkan pengecualian utama yang memperumit aplikasi. 

Turki telah lama mengecam pelanggaran Yunani terhadap hak-hak Muslim dan minoritas Turki. Mulai dari menutup masjid dan menutup sekolah hingga tidak membiarkan Muslim Turki memilih pemimpin agama mereka.

Tindakan tersebut melanggar Perjanjian Lausanne 1923 serta putusan ECHR, membuat Yunani menjadi negara yang melanggar hukum, kata pejabat Turki.      

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement