Jumat 31 Dec 2021 08:01 WIB

Songsong 2022, Sekjen MUI: Mari Seimbangkan Pola Pikir dan Zikir

Keseimbangan pola pikir dan zikir bisa menjadikan lebih beriman dan beramal saleh.

Rep: Muhyiddin/ Red: Mas Alamil Huda
Sekjen MUI Amirsyah Tambunan memberikan sambutan pada acara Muhasabah dan Istighotsah Kubra Akhir Tahun 2021 di Masjid Istiqlal, Jakarta, Kamis (30/12). Komisi Dakwah Majelis Ulama Indonesia (MUI) Pusat mengelar acara Muhasabah dan Istighotsah Kubra Akhir Tahun 2021 yang dilaksanakan secara Hybrid dan diharapakan bisa membangkitkan spiritualitas umat Islam.
Foto: Prayogi/Republika.
Sekjen MUI Amirsyah Tambunan memberikan sambutan pada acara Muhasabah dan Istighotsah Kubra Akhir Tahun 2021 di Masjid Istiqlal, Jakarta, Kamis (30/12). Komisi Dakwah Majelis Ulama Indonesia (MUI) Pusat mengelar acara Muhasabah dan Istighotsah Kubra Akhir Tahun 2021 yang dilaksanakan secara Hybrid dan diharapakan bisa membangkitkan spiritualitas umat Islam.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menyongsong tahun 2022, Sekretaris Jenderal Majelis Ulama Indonesia (MUI) Pusat, KH Amirsyah Tambunan, mengajak kepada umat Islam untuk menyeimbangkan pola pikir dan zikir. Keseimbangan pola pikir dan zikir akan bisa menjadikan orang lebih beriman dan beramal saleh. 

"Menyongsong 2022 mari kita perbanyak dan kita seimbangkan pola pikir dan pola zikir kita. Karena menyeimbangkan pola zikir dan pola pikir adalah salah satu ciri ulul albab," ujar Kiai Amirsyah dalam acara Muhasabah Akhir Tahun 2021 di Masjid Istiqlal Jakarta, Kamis (30/12) malam. 

Baca Juga

Dia mengatakan, muhasabah merupakan introspeksi terhadap diri, terhadap umat, dan bangsa. Menurut dia, umat Islam dan bangsa ini harus melakukan introspeksi untuk mewujudkan suasana kehidupan kebangsaan yang adil, makmur, dan diridhoi Allah.

"Sejauh mana umat dan bangsa kita telah melakukan kerja-kerja amal untuk kemaslahatan umat? Dan sejauh mana kita telah meninggalkan perbuatan yang sia-sia?" ucap dia. 

 

Kiai Amirsyah mengatakan, muhasabah juga sangat penting untuk mengingat sisa umur yang semakin berkurang. Karena itu, dia mengajak agar umat Islam memanfaatkan waktunya untuk selalu berzikir kepada Allah. "Mari kita manfaatkan usia yang semakin sedikit untuk senantiasa dzikrullah," kata dia. 

Acara muhasabah yang digelar secara hibrid ini diisi dengan tausiyah dari para tokoh dan ulama. Di antaranya, Ketua MUI bidang Dakwah dan Ukhuwah KH Cholil Nafis, dan Waketum MUI Marsudi Syuhud, Sekjen MUI Amirsyah Tambunan, dan pimpinan Majelis Rasulullah Habib Nabiel al-Musawa. 

Sementara, tokoh memberikan tausiyahnya secara virtual adalah Wamenag RI Zainut Tauhid, Imam Besar Masjid Istiqlal Prof KH Nasaruddin Umar, Ustaz Adi Hidayat (UAH), dan juga Ketua Pimpinan Muhammadiyah Prof Syafieq Mughni. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement