Kamis 07 Jan 2021 20:53 WIB

Ikhwanul Muslimin, Ditolak Arab Saudi Dekat dengan Iran?

Ikhwanul Muslimin ditolak Arab Saudi tapi dekat dengan Iran kini

Rep: Dea Alvi Soraya/ Red: Nashih Nashrullah
Ikhwanul Muslimin mendapat penolakan Arab Saudi tapi dekat dengan Iran kini. Anggota Ikhwanul Muslimin Yordania di Amman, Yordania.
Foto:

"Sejak berdirinya organisasi ini, dia tidak tertarik pada keyakinan Islam atau mempelajari Alquran dan tradisi, ini hanya berkaitan dengan merebut kekuasaan. Karenanya sejarah organisasi ini penuh dengan kejahatan dan perselisihan, dan melahirkan kelompok telah menyebarkan korupsi di negara dan populasi termasuk kejahatan kekerasan dan teror yang terkenal di seluruh dunia. Semua ini memperjelas bahwa Ikhwanul Muslimin adalah organisasi teror yang tidak mewakili Islam tetapi mengejar tujuan partisannya sendiri yang bertentangan dengan agama kita yang anggun. Ia bersembunyi di balik agama dan melawannya melalui faksionalisme, hasutan, kekerasan, dan teror. Semua harus diperingatkan untuk tidak bergabung dengan barisan organisasi ini dan tidak mengidentifikasi dengannya."

Dokumen ini dengan jelas mengartikulasikan kedalaman permusuhan dan kebencian antara pemerintah Arab Saudi dan organisasi Ikhwanul Muslimin dan pendukung mereka, terutama Turki dan Qatar, terlepas dari kenyataan bahwa kedua belah pihak adalah Muslim Sunni.

Kebencian itu menjelaskan mengapa kelompok Ikhwanul Muslimin seperti Hamas dan Jihad Islam beralih ke Syiah Iran untuk membantu mereka dalam perjuangan mereka melawan Riyadh dan sekutunya.

Teheran sangat menyadari keretakan dalam Islam Sunni dan senang membantu kelompok-kelompok ini, dengan demikian memperkuat koalisi melawan musuh bersama mereka, Arab Saudi. Itulah mengapa Iran memberikan perlindungan kepada para pemimpin Al-Qaeda, yang juga berasal dari Ikhwanul Muslimin.-kelompok teror radikal.

Sumber: https://www.algemeiner.com/2021/01/05/saudi-arabia-vs-the-muslim-brotherhood/

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement