Senin 06 Jul 2020 10:48 WIB

Sabar Hadapi Sang Kekasih dan Taat Wujud Cinta

Kecintaan terhadap sang kekasih harus dibuktikan dengan ketaatan.

Rep: Imas Damayanti/ Red: Nashih Nashrullah
Kecintaan terhadap sang kekasih harus dibuktikan dengan ketaatan. Ibadah bulan Ramadhan (ilustrasi)
Foto: Antara//Adeng Bustomi
Kecintaan terhadap sang kekasih harus dibuktikan dengan ketaatan. Ibadah bulan Ramadhan (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Bersikap sabar kepada sang kekasih adalah tanda cinta. Dalam Islam, kesabaran kepada sang kekasih (dalam konteks ini adalah cinta kepada Allah SWT dan Rasul-Nya) harus diarahkan dalam wujud ketaatan.

Imam Ibnu Qayyim Al Jauzi dalam kitab Raudhah Al-Muhibbin menjelaskan, kesabaran kepada kekasih memang harus diarahkan dalam wujud ketaatan. Yakni untuk bersabar menjauhi maksiat, serta bersabar dalam menetapi segala ketetapannya.

Baca Juga

Begitulah seharusnya kesabaran seorang pencinta. Ketika seorang pencinta tak bisa bersabar kepada kekasihnya, berarti cintanya adalah cinta yang hampa. Segala sikap dan perilakunya tidaklah dilandasi cinta.

Menurut beliau, orang yang tidak sabar menghadapi kekasihnya, pasti akan kehilangan apa yang dicarinya. Tak kurang-kurangnya dalam Islam, sikap sabar pun selalu diingatkan kepada umatnya. Rasulullah SAW bersabda: 

 

الصَّبْر وَصِيَّةٌ مِنْ وَصَايَا الله تَعَالى في أَرْضَهِ، مَنْ حَفِظَهَا نَجَا، وَمَنْ ضَيَّعَهَا هَلَكَ

“As-shabru washiyyatun min washayallahi. Ta’ala fi ardhihi man hafizhaha najaa wa man dhayya’aha halaka.” 

 “Sabar itu termasuk dari wasiat-wasiat Allah di bumi-Nya. Siapa yang menjaganya maka ia akan selamat, dan siapa yang menyia-nyiakannya maka ia akan hancur.”

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement