Tuesday, 14 Sya'ban 1441 / 07 April 2020

Tuesday, 14 Sya'ban 1441 / 07 April 2020

Survei: Mayoritas Muslim Skotlandia Alami Diskriminasi

Rabu 26 Feb 2020 23:39 WIB

Rep: Ratna Ajeng Tejomukti/ Red: Nashih Nashrullah

Angka Muslim Skotlandia yang pernah alami diskriminasi mencapai 80 persen. Bendera skotlandia

Angka Muslim Skotlandia yang pernah alami diskriminasi mencapai 80 persen. Bendera skotlandia

Foto: REUTERS/Carlo Allegri
Angka Muslim Skotlandia yang pernah alami diskriminasi mencapai 80 persen.

REPUBLIKA.CO.ID, EDINBURGH -- Organisasi Holyrood yang peduli tentang Islamofobia menemukan lebih dari 80 persen Muslim di Skontlandia telah mengalami pelecehan karena keyakinan mereka. 

Baca Juga

Dilansir di thenational.scot,  Rabu (26/2) Penelitian ini menemukan beberapa Muslim telah menggunakan pakaian yang berbeda, mengubah aksen mereka dan menghindari jalan-jalan pusat kota, angkutan umum, dan kolam renang dalam upaya untuk menghindari pelecehan. 

Sedangkan Muslim lainnya bahkan mengubah nama mereka sehingga tidak terlalu dikenal sebagai Muslim.

Muslim melaporkan mereka takut dicap sebagai teroris atau ekstremis, sementara wanita sangat khawatir ketika mereka mengenakan jilbab mereka di depan umum. 

Ketua Holyroods, Anas Sarwar, mengatakan temuan awal dari penelitian  yang dilakukan bersama dengan Universitas Newcastle  dibuat untuk melihat secara serius nasalah ini. 

Glasgow MSP mengatakan Skotlandia bangga menjadi negara yang ramah dan toleran namun laporan menunjukkan berapa banyak pekerjaan yang harus dilakukan. 

Dia menyebutkan ada orang-orang di Skotlandia yang merasa takut meninggalkan rumah mereka karena takut akan serangan fisik, menarik diri dari layanan publik dengan konsekuensi pada kesehatan dan pendidikan mereka. 

“Dan merasa mereka adalah orang luar di negara mereka sendiri Ini seharusnya memalukan kita semua. Kami telah menetapkan bahwa Skotlandia tidak kebal dari Islamofobia dan kebencian atas Muslim, dan sekarang kami tahu seberapa luas itu," jelas dia.

Sebanyak 435 orang mengambil bagian dalam penelitian, termasuk 344 yang menggambarkan diri mereka sebagai Muslim. 

Dari responden Muslim itu, 35,5 persen mengatakan mereka menghadapi pelecehan karena iman mereka setiap hari, sementara 41,3 persen mengatakan mereka harus berurusan dengan insiden seperti itu secara rutin.

Secara keseluruhan, 83,4 persen responden Muslim mengatakan mereka telah mengalami Islamofobia  dengan 78,8 persen percaya masalahnya semakin buruk di Skotlandia. 

Lebih dari tiga perempat (76,5 persen) Muslim mengatakan bagaimana mereka telah dilecehkan secara verbal, dengan lebih dari sepertiga (36,6 persen) mengalami masalah di tempat kerja dan 32,6 persen ditargetkan di media sosial.

Lebih dari tiga perlima (60,5 persen) mengatakan mereka telah mengubah perilaku mereka sebagai akibat dari serangan semacam itu. 

Sarwar mengatakan temuan itu akan menginformasikan tahap selanjutnya dari penyelidikan kelompok di mana mereka harus melipatgandakan upaya untuk menantang dan mengatasi kebencian dan prasangka. 

Dia meminta politisi untuk mengambil bagian dalam ini karena perang melawan kebencian adalah perjuangan untuk semua.

"Kita harus bersama untuk mengatasi ini. Pendidikan adalah kunci untuk mengalahkan prasangka dan diskriminasi, tetapi kita juga perlu membangun upaya yang lebih beragam dan bekerja lebih keras untuk menyatukan masyarakat."

Profesor Peter Hopkins, dari Universitas Newcastle, terlibat dalam pekerjaan itu setelah menghabiskan hampir 20 tahun meneliti masalah rasisme dan Islamofobia di Skotlandia. 

"Temuan awal yang muncul dari penyelidikan menunjukkan bahwa Skotlandia memiliki masalah serius dalam hal rasisme dan Islamofobia sehari-hari. Mereka yang menderita pelecehan Islamofobik sering merasa takut, cemas dan khawatir, dengan hampir 80 persen merasa bahwa situasinya semakin buruk,"ujar dia. 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA