Monday, 13 Sya'ban 1441 / 06 April 2020

Monday, 13 Sya'ban 1441 / 06 April 2020

Ulama Jabar Imbau Anak Muda di Jabar tak Rayakan Valentine

Rabu 12 Feb 2020 14:47 WIB

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Andi Nur Aminah

 H Rafani Achyar

H Rafani Achyar

Foto: dok. Humas Polda Jabar
Valentine budaya asing yang lebih banyak sisi negatifnya dibandingkan sisi positif.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Majelis Ulama Indonesia (MUI) Jawa Barat meminta masyarakat khususnya pada generasi muda agar tidak ikut serta merayakan hari kasih sayang atau sering disebut Valentine. Karena, menurut Sekjen MUI Jabar Rafani Achyar, peringatan itu merupakan budaya luar negeri yang lebih banyak sisi negatifnya dibandingkan sisi positif.

Baca Juga

"Itu selalu diisi dengan istilah hari kasih sayang dan segala macam. Tetapi diekspresikan dengan interaksi yang banyak dilarang oleh agama, seperti terjadi pacaran bebas, dengan dalih ingin mengekspresikan rasa cinta," ujar Rafani kepada wartawan, Rabu (12/2).

Rafani mengatakan, kebebasan berpacaran dan berhubungan bukan muhrim seperti itu tidak diperbolehkan khususnya oleh agama Islam. Sebagai bangsa Indonesia yang bangsanya religius dan menjunjung tinggi norma agama, norma asusila maka perayaan Valentine itu bertentangan. "Itu yang menjadi sorotan kami," katanya.

MUI Jabar pun, mengimbau agar anak muda Indonesia yang kental dengan adat ketimuran tidak banyak meniru budaya barat yang serba bebas. Karena, kebebasan yang selama ini dipertontonkan justru bisa merusak moral pemuda Indonesia.

Dengan penolakan perayaan valentine ini, kata dia, bukan berarti MUI menolak seluruh budaya barat. Namun, pengambilan sisi positif adalah hal penting yang harus dipikirkan. Budaya barat yang baik misalnya bekerja keras, tekun belajar, dan disiplin. "Itu yang patut ditiru, bukan pergaulan bebasnya," katanya.

MUI Jabar pun, kata dia, mendukung Pemkot Bandung melalui dinas pendidikan yang sudah mengeluarkan surat larangan kepada siswa untuk tidak merayakan hari Valentine. Karena, larangan ini dilakukan agar muda-mudi di Bandung terhindar dari prilaku maksiat. "Ya kalau itu melarang, kami setuju, walaupun kami belum lihat larangannya," katanya. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA