Kamis, 3 Rajab 1441 / 27 Februari 2020

Kamis, 3 Rajab 1441 / 27 Februari 2020

JK: Museum Rasulullah di Indonesia Ikon Wisata Religi Baru

Senin 04 Nov 2019 16:19 WIB

Rep: Fauziah Mursyid/ Red: Agung Sasongko

Jusuf Kalla

Jusuf Kalla

Foto: AP/Olivier Matthys
Museum Rasulullah itu akan berisi sejarah hidup Nabi Muhammad SAW.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Ketua Umum Dewan Masjid Indonesia (DMI) Jusuf Kalla bertemu dengan Ketua Yayasan As-Salamu Alayka Ayyuha An-Nabiyy, Abdullah Nasir Al Qarni, Senin (4/11). Pertemuan berkaitan dengan rencana pembangunan Museum Internasional Sejarah Nabi dan Peradaban Islam akan dibangun di Indonesia.

Baca Juga

JK mengatakan, museum sejarah nabi nantinya akan menjadi ikon wisata religi baru.

"Ikon wisata religi baru bagi masyarakat Indonesia dan Negara di Kawasan Asia maupun Eropa, lantaran lokasi yang strategis dan mudah diakses," ujar JK sebagaimana keterangan yang diterima wartawan, Senin (4/11).

JK mengatakan, selain wisata religi, museum yang akan dibangun di kompleks Universitas Islam Internasional Indonesia (UIII), Cimanggis, Depok, Jawa Barat itu juga akan sarat dengan wahana dan informasi edukatif. Khususnya bagi sarana objek penelitian bagi masyarakat yang berminat kepada studi-studi agama, khususnya Islam.

"Museum tersebut nantinya akan berisi sejarah perjalanan hidup Rasulullah SAW. Selama ini kita baca tentang sejarah Rasulullah SAW dari bacaan-bacaan, ini akan ditampilkan baik dalam bentuk visual maupun wujud benda," ujar Wakil Presiden periode 2004-2009 dan 2014-2019 tersebut.

Sementara, Abdullah Nasir Al Qarni di Jakarta, usai meninjau lokasi museum, sangat setuju dengan lokasi tersebut. Menurut Abdullah,Lokasinya sangat bagus,lantaran berdampingan dengan Kampus Universitas Islam Internasional.

Ia juga berharap, lokasi yang dekat dengan kampus studi Islam itu juga harapkan akan banyak mengudang wisatawan yang datang.

Sebelumnya di akhir masa jabatannya, pada pertengahan Oktober lalu, JK mengunjungi lokasi pembangunan UIII dan Museum Internasional Sejarah Nabi dan Peradaban Islam pada Selasa (15/10).

JK juga menjelaskan bahwa lokasi pembangunan Museum Internasional Sejarah Nabi dan Peradaban Islam akan bersebelahan dengan kampus UIII. Dia berharap pembangunan museum yang dibangun di lahan dengan luas sekitar 50 ribu hektar itu bisa selesai pada tahun 2021.

Sebelumnya juga, Wakil Sekretaris dan Tim Perumus Museum Internasional Sejarah Nabi dan Peradaban Islam, KH Anizar Masyhadi menyampaikan, pembangunan museum atas kerjasama Dewan Masjid Indonesia (DMI), Liga Dunia Islam dan Yayasan Wakaf As-Salam Makkah Al-Mukarromah. Museum sejarah Nabi ini akan menjadi yang pertama dan terbesar di luar Arab Saudi.

Ia mengatakan, Indonesia ditunjuk menjadi tuan rumah tempat didirikannya museum sejarah Nabi. Dengan demikian Indonesia melewati 25 negara yang sudah secara resmi mengajukan diri untuk jadi tuan rumah didirikan museum sejarah Rasulullah.

"Museum ini akan menggambarkan sejarah Nabi Muhammad SAW secara lengkap, silsilah Rasulullah, nilai-nilai Islam yang dibawanya bersumber dari Alquran dan Al-Hadits, peranan para sahabat Nabi dan lain sebagainya," kata KH Anizar kepada Republika.co.id beberapa waktu lalu.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA