Monday, 21 Rabiul Awwal 1441 / 18 November 2019

Monday, 21 Rabiul Awwal 1441 / 18 November 2019

Berdakwah Melalui Medsos Sebuah Keniscayaan

Ahad 20 Oct 2019 06:54 WIB

Red: Irwan Kelana

Pengurus Besar Lembaga Dakwah Nahdhatul Ulama (PBLDNU) bekerja sama dengan SEAMOLEC menggelar  pelatihan dai milenial.

Pengurus Besar Lembaga Dakwah Nahdhatul Ulama (PBLDNU) bekerja sama dengan SEAMOLEC menggelar pelatihan dai milenial.

Foto: Dok PBLDNU
Dakwah tersebut harus dilakukan secara masif.

REPUBLIKA.CO.ID, TANGERANG SELATAN -- Southeast Asian Ministers of Education Organization Regional Open Learning Centre (SEAMOLEC) bekerja sama dengan Pengurus Besar Lembaga Dakwah Nahdhatul Ulama (PBLDNU) menyelenggarakan pelatihan dai milenial. Pelatihan angkatan ke-3  itu diadakan di Gedung SEAMOLEC,  Kampus Universitas Terbuka (UT) Pondok Cabe, Tangerang Selatanm, Banten, 12-13 Oktober 2019. 

Pelatihan yang  mengangkat tema "Tantangan dan Peluang berdakwah di era milenial” itu dihadiri Ketua Umum PBLDNU,  KH Agus Salim. Pelatihan menitikberatkan pada penggunaan media sosial sebagai media dakwah yang positif dan tidak melanggar aturan negara.

photo
Para dai muda peserta pelatihan dai milenial angkatan ke-3.

Para peserta berjumlah 80 dai muda. Mereka berasal dari perwakilan LDNU berbagai daerah, seperti  Sumatera Utara, Banten, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah,  Jawa Timur,  dan Manado. Selain itu, ada pula  peserta  instansi lain seperti MUI dan UIN Syarief Hidayatullah Jakarta.

 “Acara ini dirangkai dengan pembacaan Tawassul untuk seluruh kiyai" NU serta para pendiri Bangsa. Dirangkai pula dengan pembacaan ayat Alquran, sholawat Nahdiyyin,  menyanyikan lagu Indonesia Raya, dan Mars  Syubanull Wathon,” kata Panitia Pelaksana, KH  Kholid Arrifa'I dalam rilis yang diterima Republika.co.id.

KH Agus Salim menyampaikan bahwa perjuangan untuk melakukan dakwah di media sosial (medsos) adalah sebuah keniscayaan dan harus segera dilakukan secara masif. Sekarang adalah  milenial.  Setiap orang akan lebih cepat mendapatkan informasi melalui media sosial daripada bertemu langsung dengan sumber informasi. Teknologi harus dimanfaatkan untuk kemaslahatan umat, termasuk media social,” ujarnya.

Kegiatan ini ditutup pada hari Ahad (13/10) oleh Direktur SEAMOLEC,  R Alpha Amirrachman. Ia berharap setelah selesai pelatihan,  para kader bisa membantu dalam bidang IT untuk menangkal paham radikalisme. Selain itu,  menebar konten positif kepada  publik  melalui media sosial sebagai wujud dari penciptaan Islam yang rahmatal lilalamin.

"Jangan sampai dengan semakin cepatnya teknologi kita malah di kuasai oleh teknologi. Justru sebaliknya, kitalah yang harus  bisa menguasai teknologi dan menggunakan  teknologi tersebut dengan sebaik mungkin. Bagaimanapun, kecanggihan teknologi tak bisa menggantikan nilai-nilai, dan norma-norma  kultural, tradisional, sosial dan agama. Semua itu  harus kita jaga dan lestarikan dengan sebaik-baiknya,” ujar Alpha Amirrachman.

 

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA