Kamis, 15 Rabiul Akhir 1441 / 12 Desember 2019

Kamis, 15 Rabiul Akhir 1441 / 12 Desember 2019

LDPBNU-SEAMOLEC Gelar Pelatihan untuk Dai Milenial

Selasa 30 Jul 2019 15:03 WIB

Red: Irwan Kelana

Suasana pelatihan dai milenial yang diadakan oleh LDPBNU dan SEAMOLEC.

Suasana pelatihan dai milenial yang diadakan oleh LDPBNU dan SEAMOLEC.

Foto: Dok LDPBNU
Para dai diharapkan terampil memanfaatkan ICT untuk berdakwah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- LDPBNU bekerja sama dengan SEAMOLEC menyelenggarakan kegiatan pelatihan memanfaatkan teknologi ICT untuk berdakwah melalui media sosial. Kegiatan yang dilaksanakan di Jakarta, 27-28 Juli 2019 ini, merupakan angkatan ke-2  untuk program Dai Milenial.

Pelatihan kali ini mengambil tema “Antara Peluang dan Tantangan Radikalisme”. Peseta berjumlah sekitar 150 orang  dari berbagai wilayah di Indonesia. Peserta terjauh dari Pontianak, Kalimantan Barat. 

“Dengan mengikuti kegiatan ini, diharapkan para peserta akan mendapatkan ketrampilan dalam memanfaatkan Information Communication and Technology (ICT) untuk berdakwah. Media sosial yang dipergunakan mengacu pada media sosial seperti Youtube, Facebook, Instagram dan Twitter,” kata Direktur SEAMOLEC, R Alpha Amirracman MPhil, PhD dalam rilis yang diterima Republika.co.id, Senin (29/7).

Kegiatan yang dilaksanakan di kantor SEAMOLEC Jakarta  ini dihadiri oleh para kyai dari LDPBNU. Mereka antara lain,  Fuad Atthohari (LDPBNU), KH  Kholid Ar Rifaie (ketua Panita dan Ketua Forum Kyai Muda ), KH  Syamsul Ma’arif (LDPBNU), KH  Abdurraman (LDPBNU), KH Bukhori Muslim (LDPBNU), dan  Wakil Walikota Tangerang Selatan, Drs H Benyamin Davnie. 

Alpha Amirracman berharap kegiatan ini dapat berlanjut sesuai dengan perencanaan program Dai Milenial. “Dari peserta yang hadir pada pelatihan ini, akan dikembangkan dan diberdayakan dalam melakukan dakwah melalui media sosial. Sehingga materi, cara penyampaian dan media yang digunakan dapat diminati oleh generasi milenial,” tuturnya.

Ia menambahkan, selain materi yang harus sesuai dengan generasi yang menikmati, disampaikan juga tentang aturan yang berlaku dalam memanfaatkan teknologi yang tidak berbenturan dengan aturan negara melalui undang undang ITE yang berlaku.

“Pelatihan ini, diharapkan dapat membawa perubahan tentang pardigma penggunaan teknologi Internet. Sehingga, banyak hal positif yang dapat dilakukan dengan teknologi Internet tersebut,” ujar  Alpha Amirracman.

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA