Wednesday, 16 Rabiul Awwal 1441 / 13 November 2019

Wednesday, 16 Rabiul Awwal 1441 / 13 November 2019

Kemenag Ajak Umat Beragama Doakan Indonesia Serentak Besok

Kamis 17 Oct 2019 15:46 WIB

Rep: Zahrotul Oktaviani/ Red: Nashih Nashrullah

Sekretaris Jenderal Kementrian Agama Nur Kholis Setiawan (kanan) didampingi Gubernur Banten Wahidin Halim (kiri) memberi sambutan saat acara Bulan Bakti PAI (Pendidikan Agama Islam) sekaligus Dies Natalis UIN Banten ke-56 di Serang, Banten, Selasa (16/10/2018).

Sekretaris Jenderal Kementrian Agama Nur Kholis Setiawan (kanan) didampingi Gubernur Banten Wahidin Halim (kiri) memberi sambutan saat acara Bulan Bakti PAI (Pendidikan Agama Islam) sekaligus Dies Natalis UIN Banten ke-56 di Serang, Banten, Selasa (16/10/2018).

Foto: Antara/Asep Fathulrahman
Doa bentuk menyikapi situasi kondisi Indonesia saat ini.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Kementerian Agama (Kemenag) mengajak seluruh umat beragama di Indonesia melakukan doa serentak pada Jumat (18/10) esok. Doa bersama dilakukan sebagai salah satu bentuk menyikapi situasi dan kondisi Indonesia saat ini. 

Baca Juga

"Situasi serta kondisi bangsa dan negara belakangan ini memerlukan penguatan persatuan dan kesatuan," ujar Sekretaris Jenderal (Sekjen) Kemenag, M Nur Kholis Setiawan, dalam keterangan yang didapat Republika.co.id, Kamis (17/10). 

Sekjen berharap dengan doa tulus yang dipanjatkan, bangsa ini dapat terhindar dari permusuhan dan perpecahan sesama anak bangsa. Doa bersama juga menjadi salah satu bentuk ikhtiar bangsa untuk menjaga bangsa ini. "Mari kita berserah kepada Allah SWT, memohon agar bangsa ini selalu dalam penjagaanNya,” lanjut Sekjen. 

Ia juga menyampaikan, Kemenag telah mengeluarkan surat edaran terkait doa bersama untuk kedamaian, persatuan, dan keselamatan bangsa. Surat edaran tersebut ditujukan kepada seluruh kepala Kantor Wilayah Kementerian Agama, kepala Kantor Kemenag Kota/Kabupaten, dan pimpinan perguruan tinggi keagamaan negeri se-Indonesia. 

Surat edaran ini, menurut Nur Kholis, dikeluarkan menyusulrapat koordinasi bersama Staf Khusus Presiden Lenis Kogoya yang dilakukan Kamis (10/10) lalu. Berdasarkan hasil rapat tersebut, Kemenag diminta membuat surat edaran untuk melakukan doa bersama. 

”Doa atau penyampaian pesan tentang kedamaian, persatuan dan keselamatan bangsa kami harap dapat dilakukan pada khutbah Jumat di Masjid, maupun pertemuan keagamaan di Gereja, Vihara, Pura, maupun Klenteng,” ujar Nur Kholis. 

Di saat yang sama, kata Nur Kholis, komunitas  lintas agama/kepercayaan juga akan mengadakan Doa Bersama untuk kedamaian, persatuan dan keselamatan bangsa. Doa bersama ini akan dilaksanakan di Monas, pada Jumat 18 Oktober 2019, pukul 10.00 WIB.  

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA