Wednesday, 4 Jumadil Akhir 1441 / 29 January 2020

Wednesday, 4 Jumadil Akhir 1441 / 29 January 2020

JK Berbagi Kiat Jadi Juru Damai kepada Para Penulis Muda

Jumat 11 Oct 2019 21:08 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Wapres JK Berpose bersama dengan para penulis muda.

Wapres JK Berpose bersama dengan para penulis muda.

Foto: Dok istimewa
Para penulis muda terdiri dari kelompok lintas agama.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Bangsa Indonesia memerlukan pribadi-pribadi yang dapat menjadi agen atau juru damai. Hal ini mengingat kemajukan Indonesia yang sangat rentan dengan potensi-potensi konflik.    

Menjadi juru damai itu diawali dengan memiliki pikiran dan hati yang positif. Dengan demikian, akan tulus melihat perbedaan. Pada akhirnya, pihak-pihak yang akan dan telah berkonflik akan melihat ketulusan dalam mendorong perdamaian di Indonesia. 

Pesan-pesan tersebut menjadi bahasan utama dalam kegiatan pertemuan para penulis muda dengan Wakil Presiden RI, Jusuf Kalla, yang diselenggarakan oleh Jenggala Center di Jakarta, Jumat (11/10) siang. 

Bekerja sama dengan Kemenpora dan Indonesia Youth Forum serta difasilitasi LP2I, kegiatan ini menciptakan interaksi langsung 28 penulis muda dengan  Wapres. 

Ketua Jenggala Center, Ibnu Munzir, mengatakan para penulis tersebut merupakan penulis 25 esai terbaik dari sayembara penulisan esai bertemakan Perdamaian ala JK yang diselenggarakan Jenggala Center tahun lalu. Dari ratusan esai yang masuk, terjaring 25 esai terbaik yang ditulis 34 penulis muda di Indonesia, dimana beberapa tulisan ditulis tim yang terdiri 2-3 orang.  

Dalam pesannya, Wapres menyatakan bahwa selain ketulusan, anak muda Indonesia yang ingin berkontribusi pada perdamaian perlu memperkaya pengetahuan. Khususnya, pengetahuan tentang sejarah dan actor-aktor dalam konflik sangat perlu dipelajari. 

“Sebelum mendamaikan konflik, seperti di Maluku misalnya, saya membaca banyak buku tentang budaya dan actor-aktor di sana. Jadi ketika orang Islam bilang bahwa konflik hadirnya RMS adalah di Maluku bilang bahwa organisasi separatis itu ditunggangi kelompok non-Islam, saya sampaikan, RMS itu lahir di sebuah kota yang mayoritas Muslim dan empat menterinya adalah Muslim,” kata dia.  

Wapres RI tersebut menyebut dengan berpengetahuan luas dan punya ketulusan, tidak gampang dikalahkan dalam proses mendamaikan sebuah perbedaan. Selain itu, juga harus memiliki keberanian. 

“Di tempat manapun yang saya kunjungi (untuk mendamaikan konflik), saya putuskan untuk tidak membawa pengawal (khususnya dari militer atau polisi). Karena kalau saya dikawal, berarti orang melihat saya ini penakut,” kisah orang nomor 2 di Indonesia tersebut. 

Kepada para pemuda Indonesia, khususnya kepada para penulis muda tersebut, dia berpesan tulisan yang telah dibuat adalah poin penting yang harus diapresiasi. Karena, sebelum menulis, pastinya mereka banyak membaca referensi. Hal yang sudah baik itu perlu terus dikembangkan dan disebarkan ke pemuda-pemuda lainnya. 

Ikut memandu jalannya diskusi antara Wapres dan para penulis, Ibnu Munzir.  Dia mengapresiasi kiprah Wapres. Selain konflik yang sifatnya sosial, JK berhasil menyelesaikan konflik politik khususnya yang terjadi di Partai Golkar beberapa tahun lalu. 

“Ketulusan beliau dalam melihat bahwa pedamaian adalah kunci kesuksesan perlu diapresiasi. Sebab, partai saya (Partai Golkar) berterima kasih banyak kepada beliau yang berhasil menyatukan perbedaan kami waktu itu. Ketulusan, keluasan wawasan dan keberanian beliau menjadi kunci beliau sukses dalam menjadi juru damai,” kata Ibnu. 

Karena itu, imbuh Ibnu, bukan tidak mungkin upaya-upaya perdamaian yang telah dilakukan oleh JK kelak mendapat penghargaan di dunia internasional seperti Nobel Perdamaian.  

photo
Pendiri sekaligus Ketua Pembina IYF, Muhammd Abdul Idris, menyerahkan penghargaan ke Wapres Jusuf Kalla. Dok istimewa

Dalam kegiatan tersebut, JK mendapatkan penghargaan dari Indonesia Youth Forum (IYF). IYF merupakan organisasi pemuda Indonesia yang fokus mempromosikan nilai-nilai toleransi dan kepemimpinan di kalangan pemuda Indonesia. 

Pendiri sekaligus Ketua Pembina IYF, Muhammd Abdul Idris memandang bahwa Indonesia yang multikultur akan terus memerlukan pengikat untuk menjaga persatuan dan perdamaian bangsa. 

“Pengikat itu adalah kepemimpinan yang kuat dan kemampuan para pemimpin untuk menguatkan toleransi antar kelompok dan agama di Indonesia,” kata dia. 

Dia menilai Wapres memiliki kedua elemen penting tersebut. Peran besar beliau dalam perdamaian konflik-konflik di Indonesia perlu menjadi inspirasi bagi pemuda Indonesia untuk kelak menjadi pemimpin bangsa ini yang bekerja keras untuk menjaga perdamaian Indonesia.  

“Karena itu, Indonesia Youth Forum memberikan penghargaan kepada Bapak Jusuf Kalla sebagai Bapak Inspirasi Perdamaian Dunia bagi Pemuda Indonesia,” ujar Idris.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA