Sabtu, 10 Rabiul Akhir 1441 / 07 Desember 2019

Sabtu, 10 Rabiul Akhir 1441 / 07 Desember 2019

Ini Cara Membawa Harta Hingga Mati

Jumat 11 Okt 2019 05:00 WIB

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Nashih Nashrullah

Ilustrasi Wakaf

Ilustrasi Wakaf

Foto: Foto : MgRol112
Skema wakaf membantu manfaat harta kita mengalir meski sudah wafat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Presiden Direktur Global Wakaf Syahru Aryansyah menjelaskan soal pentingnya berwakaf. Dia menekankan bahwa harta itu sebenarnya bisa ‘dibawa’ mati. Caranya, dengan berwakaf. Berwakaf tidak perlu menunggu kaya. Semua Muslim bisa melakukannya.

Baca Juga

"Kalau kita bicara aset atau uang lalu kita simpan sebagian untuk kehidupan di dunia maka wakaf itu menjadi bekal kita untuk di akhirat. Jadi apakah harta bisa ‘dibawa’ mati, bisa, dengan wakaf Insya Allah," ujar dia di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Kamis (10/10).

Syahru mengatakan, sangat banyak literatur baik di Alquran dan Hadis yang membahas wakaf. Contoh yang umum diketahui Muslim kebanyakan adalah wakaf yang dilakukan oleh sahabat Nabi Muhammad SAW. "Misalnya Utsman bin Affan dengan wakaf sumurnya, dan Umar bin Khattab dengan kebun Khaibarnya, itu harta-harta terbaik mereka," katanya.

Untuk berwakaf, lanjut Syahru, tidak perlu menunggu kaya raya. Sebab wakaf itu waktu dan jumlahnya pun tidak dibatasi. Kapan pun bisa berwakaf. Karena itu Global Wakaf sangat memberi perhatian pada ekonomi produktif.

"Dengan cara apa? Dengan me-landing-kan semua aset wakaf baik dalam bentuk fisik maupun wakaf tunai, itu diproduktifkan dalam berbagai portofolio ekonomi produktif," tutur dia.

Syahru juga memaparkan, pada hakikatnya, ekonomi produktif itu harus memenuhi beberapa kriteria. Dalam Islam, jenis filantropi yakni zakat, infak, sedekah dan wakaf. Berbeda dengan wakaf, zakat, infak dan sedekah harus segera disalurkan.

"Sedangkan wakaf dalam Islam ini menjadi filantropi tertinggi. Jadi kalau disebut sedekah jariyah memang iya tapi yang sustain (berlanjut terus-menerus) dan bisa mengalir sepanjang zaman meski kita sudah tidak ada, para wakif insya Allah akan mendapatkan berkah dan manfaatnya atas sustainability dari wakaf tadi," jelasnya.

Karena itu pula, Syahru menambahkan, wakaf yang diberikan tidak boleh tanggung. Pertama yang harus diperhatikan, wakaf itu harus berupa harta yang paling dicintai. Seandainya ingin berwakaf tanah tapi ada di ujung dunia, maka tentu ini tidak bisa diproduktifkan.

"Berarti kita asal ngasih aja. Kedua, hartanya harus yang terbaik. Mau aset atau cash, itu adalah harta terbaik kita yang harus kita serahkan. Seperti contoh Ustman bin Affan dan Umar bin Khattab tadi," ungkapnya.

 

 

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA