Jumat 30 Aug 2019 08:08 WIB

Ketika Dokter Muslim Tangani Batu Ginjal

Seorang yang menderita batu ginjal akan merasakan rasa sakit.

Rep: Mozaik Republika/ Red: Agung Sasongko
Penyakit batu ginjal/ilustrasi
Foto: Wikipedia
Penyakit batu ginjal/ilustrasi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sekitar seribu tahun silam, para dokter Muslim, seperti Ibnu Abbas Al-Majousi, Ibnu Sina, dan Ibnu Hubal telah berhasil mengidentifikasi anatomi tubuh manusia yang menjadi kajian studi urologi. Mereka telah menjelaskan secara detail tentang anatomi kandung kemih dan bagian-bagian saluran kencing. Penjelasan yang mereka sampaikan tentang organ-organ itu, tak ada bedanya dengan dunia kedokteran modern.

Dr AM Dajani dalam tulisannya bertajuk Abstracts of Contribution of Islamic Medicine to Urologi memaparkan, para dokter Muslim di zaman keemasan juga sudah mulai mencurahkan perhatiannya untuk mencegah terjadinya vesicoreteric reflux (VUR), yakni kelainan saluran urine dari kandung kemih ke ginjal.

Baca Juga

Gangguan ini, menurut para dokter Muslim, dapat menyebabkan kerusakan pada ginjal. "Yang menarik untuk dicatat, setelah seribu tahun kemudian, observasi yang sama juga dilakukan oleh sarjana Arab terkemuka bernama E Tanagho," papar Dajani. Sejarah juga mencatat, Al-Majousi adalah dokter pertama yang menjelaskan kelainan-kelainan, seperti hispospadia, epispadia, serta hermaphroditisme.

Batu Ginjal

Batu ginjal adalah massa keras seperti batu yang terbentuk di sepanjang saluran kemih dan bisa menyebabkan nyeri, perdarahan, penyumbatan aliran kemih, atau infeksi. Batu ini bisa terbentuk di dalam ginjal (batu ginjal) maupun di dalam kandung kemih (batu kandung kemih). Para dokter Muslim di masa kekhalifahan telah memberi perhatian begitu intens terkait batu ginjal.

Mereka mencoba untuk menjelaskan secara ilmiah pembentukan batu ginjal, tanda-tanda serta gejalanya. Untuk pertama kalinya pula, dokter Muslim berhasil melakukan operasi untuk membuang atau menghancurkan batu ginjal. Selain itu, para dokter Muslim pun telah memberikan petunjuk pengobatan untuk merawat pasien batu ginjal serta bagaimana pencegahannya.

Pembentukan Batu Ginjal

Dalam kitab kedokteran yang paling termasyhur, Canon of Medicine, Ibnu Sina secara khusus membahas tentang pembentukan batu ginjal. Menurutnya, peradangan ginjal kemungkinan dapat berakhir dengan terbentuknya batu ginjal. Sedangkan, Ibnu Qurrah menyatakan, batu ginjal pada awalnya berasal dari benda kecil dan terus membesar seiring waktu.

Ibnu Sina dan Al-Zahrawi sepakat bahwa batu kandung kemih adalah hal yang umum terdapat pada anak-anak. Benda kecil itu, papar keduanya, akan berubah menjadi batu ginjal pada saat umur seseorang terus bertambah. Kedua dokter itu juga sependapat bahwa batu kandung kemih jarang ditemukan pada wanita.

Tanda-tanda dan Gejala Batu Ginjal

Seorang yang menderita batu ginjal akan merasakan rasa sakit. Menurut Ibnu Sina dan Al-Razi, rasa sakit akan tambah memburuk ketika batu mulai terbentuk atau saat batu itu turun menuju ke kandung kemih. Penderita batu ginjal, kata kedua dokter Muslim legendaris itu, akan merasakan betapa beratnya panggul mereka.

Ibnu Sina telah mampu membuat perbedaan yang jelas antara batu ginjal dan batu kandung kemih. Para dokter Muslim di zaman memang terbilang fenomenal. Saat dunia barat dikungkung kegelapan, mereka telah menguasai perbedaan beragam penyakit. Mereka telah mampu menjelaskan perbedaan diagnosis antara sakit usus dan sakit ginjal. Penjelasan yang dibuat seribu tahun lalu itu ternyata tak berbeda dengan apa yang diajarkan di sekolah kedokteran saat ini.

Penanganan Batu Ginjal

Dalam kitab Al-Hawi, Al-Razi menyarankan agar penderita diberi obat penenang saat batu ginjalnya dikeluarkan. Hal ini perlu dilakukan agar rasa sakit bisa hilang. Sementara itu, Ibnu Al-Quff meyakini bahwa mengobati pasien dengan batu ginjal yang besar lebih gampang dibanding dengan yang kecil.

"Ada tiga alasan mengapa pengobatan batu yang besar lebih mudah," papar Al-Quff. Pertama, batu yang lebih besar berhenti di permukaan urethra dan kenyataannya tetap di kandung kemih. Kedua, batu ginjal yang besar lebih mudah diraba dan dirasakan. Ketiga, operasi merupakan jalan yang bisa dilakukan untuk mengeluarkan batu ginjal yang lebih besar.

Operasi Batu Ginjal

Abulcasis atau yang dikenal sebagai Al-Zahrawi merupakan dokter bedah pertama yang berhasil melakukan operasi untuk mengeluarkan batu ginjal. Secara khusus, Al-Razi dan Al-Zahrawi menjelaskan proses operasi untuk mengeluarkan batu ginjal. Al-Razi menyatakan sebelum dikeluarkan, batu ginjal perlu dipecahkan menjadi bagian-bagian yang lebih kecil. Kedua dokter Muslim legendaris itu menyatakan kesulitan yang dihadapi saat mengoperasi batu ginjal pada pasien wanita.

Mencegah Batu Ginjal

Untuk mencegah terbentuknya batu ginjal, Ibnu Qurrah menyarankan agar menghindari minuman dan makanan berat. Saran serupa juga diungkapkan Al-Razi. Nasihat itu kini dikenal sebagai diet, hidrasi, dan diuresis.

Sunat

Ibnu Al-Quff mengungkapkan ada empat metode sunat/sirkumsisi. Keempat metode itu masih dipraktikkan hingga sekarang. Sementara itu, Al-Zahrawi lebih memilih menggunakan gunting untuk menyunat.

Itulah sebagian kecil sumbangan para dokter Islam di masa kegemilangan bagi studi urologi. Kontribusi yang amat berharga bagi dunia kedokteran modern. Boleh jadi, tanpa jasa mereka, studi urologi tak akan berkembang seperti sekarang ini.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement