Tuesday, 25 Muharram 1441 / 24 September 2019

Tuesday, 25 Muharram 1441 / 24 September 2019

MUI Minta Penyelesaian Polemik UAS Lewat Jalur Musyawarah

Senin 19 Aug 2019 12:53 WIB

Rep: Kiki Sakinah/ Red: Ratna Puspita

Wakil Ketua Umum MUI Zainut Tauhid Saadi.

Wakil Ketua Umum MUI Zainut Tauhid Saadi.

Foto: Republika/Yasin Habibi
Jika jalur musyawarah tidak dicapai mufakat maka jalur hukum menjadi pilihan tepat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia Zainut Tauhid Saadi menyarankan agar para pihak terkait persoalan Ustadz Abdul Somad (UAS) untuk menempuh jalur musyawarah dengan mengedepankan semangat kekeluargaan dan persaudaraan. Jika musyawarah tidak berhasil maka dapat menggunakan jalur hukum.

"Jika jalur musyawarah atau kekeluargaan tidak dapat dicapai kata mufakat sebagai negara yang menjunjung tinggi hukum maka jalur hukum adalah pilihan yang paling terhormat," kata Zainut kepada wartawan di Jakarta, Senin (19/8).

Baca Juga

Semua pihak, kata dia, harus bersikap tenang, hati-hati dan dewasa dalam menyikapi masalah tersebut. Dengan demikian, persoalan ini tidak menimbulkan kegaduhan dan membuat masalahnya menjadi semakin besar dan melebar kemana-mana.

"MUI memahami masalah keyakinan terhadap ajaran agama adalah sesuatu yang bersifat sakral, suci dan sensitif bagi pemeluknya sehingga hendaknya semua pihak menghormati dan menghargai keyakinan agama tersebut sebagai bentuk penghormatan dan toleransi dalam kehidupan beragama," katanya.

Sebelumnya, sejumlah media massa mengabarkan organisasi massa Brigade Meo melaporkan ceramah UAS ke Polda NTT karena dianggap meresahkan umat Nasrani. Namun, Kepolisian Daerah NTT membantah adanya laporan dari Brigade Meo.

Sedangkan UAS mengatakan ceramahnya itu hanya menjawab pertanyaan jamaah dalam pengajian internal tertutup soal patung dan kedudukan Nabi Isa AS bagi orang Islam menurut rujukan kitab suci Al Quran dan sunah Nabi Muhammad SAW. Pandangan terhadap Isa atau Yesus akan berbeda jika dibahas dari pendekatan agama lain.

UAS mengatakan ceramahnya tiga tahun lalu itu tidak untuk merusak persatuan dan kesatuan bangsa serta hubungan antarumat beragama di Indonesia. Dia juga heran mengapa hal itu baru diviralkan saat ini. Jika ada persoalan terkait ceramahnya itu dia mengaku tidak akan lari dari persoalan.

Sementara itu, Zainut meminta aparat kepolisian untuk mengusut pengunggah pertama video yang diduga mengandung konten SARA tersebut. Pengusutan untuk mengetahui motif, maksud dan tujuan dari pelakunya.

"MUI mengimbau kepada semua pihak untuk dapat menahan diri, tidak terpancing dan terprovokasi oleh pihak-pihak yang sengaja ingin menciptakan keresahan di masyarakat dengan cara mengadu domba antarumat beragama," kata dia.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA