Tuesday, 7 Sya'ban 1441 / 31 March 2020

Tuesday, 7 Sya'ban 1441 / 31 March 2020

Manuskrip di Cirebon Miliki Konten Beragam

Selasa 02 Jul 2019 07:00 WIB

Red: Agung Sasongko

Kepala Pusat Penelitian dan Pengembangan LKKMO Badan Penelitian, Pengembangan, Pendidikan dan Pelatihan dari Kemenag RI, Dr Muhammad Zain menunjukan gambar manuskrip keagamaan.

Kepala Pusat Penelitian dan Pengembangan LKKMO Badan Penelitian, Pengembangan, Pendidikan dan Pelatihan dari Kemenag RI, Dr Muhammad Zain menunjukan gambar manuskrip keagamaan.

Foto: Dok Kemenag RI
Konten tak hanya naskah keagamaan juga soal pangan, pertanian, pengobatan dan lainnya

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Peneliti manuskrip Nusantara, Mahrus meyakini, sebenarnya ada juga naskah-naskah Cirebon yang ditulis pada abad ke-15 dan ke-16. Tapi, kemungkinan besar bahan-bahannya tidak bisa bertahan sampai sekarang, jadi rusak dan hancur. Sehingga, sekarang naskah tertua yang ditemukan hanya berasal dari abad ke-17.

"Mengenai konten naskah-naskah Cirebon, menurutnya tidak hanya naskah keagamaan, tapi ada juga naskah tentang pangan dan ilmu pertanian, pengobatan, sejarah, dan primbon," kata Mahrus.

Menurut temuannya, pada umumnya naskah-naskah Cirebon menggunakan bahasa Jawa Cirebon. Berbeda dengan bahasa Jawa yang sekarang dipakai masyarakat Jawa. Bahasa Jawa Cirebon sedikit mengandung bahasa Jawa kuno.

Pada umumnya naskah-naskah di Cirebon menggunakan aksara Jawa, Pegon, Jawi, dan Arab. Namun, ada juga yang menggunakan aksara Jawa kuno, hampir mirip dengan ak sara Sansekerta. Mengenai bahan yang digunakan untuk menulis naskah kebanyakan dari daluang dan kertas Eropa.

"Usia naskah Cirebon yang saya temukan paling tua dari abad ke-17,'' kata Mahrus.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA