Kamis, 17 Rabiul Awwal 1441 / 14 November 2019

Kamis, 17 Rabiul Awwal 1441 / 14 November 2019

Haul Pendiri Alkhairaat Dinilai Jadi Media Pemersatu Umat

Sabtu 15 Jun 2019 22:59 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) KH Ma'ruf Amin (kedua kiri) bersama Ketua Utama Alkhairaat Sayyid Sagaf bin Idrus bin Salim Aljufri (ketiga kiri), Gubernur DKI Jakarta Anis Baswedan (kiri) menghadiri peringatan hari wafat (Haul) ke-51 tahun Guru Tua atau Sayyid Idrus bin Salim Aljufri di Palu, Sulawesi Tengah, Sabtu (15/6/2019).

Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) KH Ma'ruf Amin (kedua kiri) bersama Ketua Utama Alkhairaat Sayyid Sagaf bin Idrus bin Salim Aljufri (ketiga kiri), Gubernur DKI Jakarta Anis Baswedan (kiri) menghadiri peringatan hari wafat (Haul) ke-51 tahun Guru Tua atau Sayyid Idrus bin Salim Aljufri di Palu, Sulawesi Tengah, Sabtu (15/6/2019).

Foto: Antara/Basri Marzuki
Ribuan orang hadir dalam hau ke-51 pendiri Alkhairaat.

REPUBLIKA.CO.ID, PALU— Gubernur Sulawesi Tengah, Longki Djanggola, menyatakan haul ke-51 pendiri pendidikan Alkhairaat Habib Sayyid Idrus Bin Salim Aljufri (Guru Tua), sebagai pemersatu umat Islam di Tanah Air.

Baca Juga

"Haul kali ini menjadi simpul kebangsaan mempersatukan elemen bangsa, utamanya Muslimin dan Muslimat di seluruh daerah di Indonesia," ucap Longki Djanggola dalam sambutannya pada Haul ke-51 Guru Tua, Sabtu (15/6).

Dia mengemukakan, lewat haul Guru Tua umat Islam dari berbagai penjuru daerah yang hadir, terikat dalam emosional.

Haul Guru Tua di hadiri sekitar 75 ribu umat Islam, para undangan dan abnaulkhairaat dari berbagai daerah di Tanah Air.

Di hadapan puluhan ribu tamu haul, Gubernur menyatakan mendukung penuh usulan Guru Tua menjadi pahlawan nasional. 

"Saya harap semua kelengkapan data, dokumentasi dan rekam jejak Guru Tua telah di persiapkan dengan baik dan lengkap".

Gubernur juga berharap agar para tokoh nasional untuk membantu mendorong usulan Guru Tua sebagai pahlawan nasional.

Dalam kesempatanitu, Gubernur Sulteng juga mengajak tamu haul untuk mengirimkan doa kepada korban gempa, tsunami dan likuefaksi yang wafat saat peristiwa 28 September 2018 lalu. Usulan Guru Tua sebagai pahlawan nasional, juga didukung sepenuhnya oleh Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.

Anies menyebut Guru Tua sepanjang hidupnya dihibahkan untuk pengabdian terhadap pembangunan bangsa Indonesia. "Kiprahnya, hidupnya, di hibahkan untuk bangsa ini," ujarnya.

 

  

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA