Thursday, 24 Rabiul Awwal 1441 / 21 November 2019

Thursday, 24 Rabiul Awwal 1441 / 21 November 2019

Hidup Sejalan Dengan Alquran

Jumat 03 May 2019 22:58 WIB

Red: Hasanul Rizqa

Anak-anak belajar mengaji Alquran.  (ilustrasi)

Anak-anak belajar mengaji Alquran. (ilustrasi)

Foto: Republika/JYasin Habibi
Seorang Muslim hendaknya meniti kehidupan sejalan dengan perintah Alquran

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh: Harry Moekti (1957-2018)

Baca Juga

Bulan ramadhan yang agung dan mulia ini disebut juga sebagai Bulan alquran (Syahrun Qur'an). Salah satu amanah yang telah dibebankan kepada manusia adalah hidup sejalan dengan tuntunan Alquran. Dan untuk mengemban amanah ini sangatlah berat.

Saking beratnya, gunung akan hancur berkeping-keping karena takut atas konsekuensinya. Allah SWT berfirman: "Kalau sekiranya Kami menurunkan Alquran ini kepada sebuah gunung, pasti kamu akan melihatnya tunduk terpecah belah disebabkan takut kepada Allah SWT. Perumpamaan-perumpamaan itu Kami buat untuk manusia supaya mereka berpikir." (al-Hasyr: 21)

Dalam kitab Bahrul Muhiith disebutkan bahwa, maksud ayat ini adalah celaan kepada manusia yang telah keras hatinya, dan tidak terpengaruh hatinya dengan Alquran. Jika gunung yang tegak dan kokoh saja tunduk dan patuh kepada Alquran tentu manusia harus lebih tunduk kepada Alquran.

Lalu, apakah kaum Muslimin sudah tunduk dan patuh kepada Alquran dan kandungan isinya? Apakah ketika dibacakan Alquran, mereka sudah menundukkan diri, merenungi isinya, kemudian berusaha mengamalkannya?

Apakah justru mereka mengingkari, bahkan berusaha mengganti hukum-hukum yang terkandung di dalam Alquran? Lantas, atas dasar apa kaum muslimin tidak serius mempelajari Alquran, memahaminya, membacanya, dan mengamalkan kandungan isinya.

Lebih ironis lagi, sebagian besar di antara mereka lebih mencintai paham kufur yang menyesatkan dari Barat daripada ajaran yang lahir dari Alquran al-Kariim. Padahal, siapa saja yang mendustakan dan menyombongkan dirinya di hadapan ayat-ayat Allah tidak mungkin bisa masuk ke surga-Nya.

Allah SWT berfirman: "Sesungguhnya orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami dan menyombongkan diri terhadapnya, sekali-kali tidak akan dibukakan pintu-pintu langit (ampunan) dan mereka tidak (pula) masuk surga, hingga unta masuk ke lubang jarum. Demikianlah Kami membalas orang-orang yang berbuat kejahatan." (al-A'raaf 40)

Pada hakikatnya, orang yang menolak aturan-aturan Allah dan malah menggantinya dengan hukum-hukum positif buatan Barat adalah orang yang mendustakan dan menyombongkan dirinya di hadapan ayat-ayat Allah. Orang-orang semacam ini tidaklah mungkin bisa masuk ke surga Allah, sebagaimana tidak mungkinnya unta masuk ke lubang jarum.

Hukum Allah adalah hukum terbaik. Tidak ada satu pun hukum yang bisa melebihi hukum Allah. Lalu, apakah pantas kita membuat/memproduk hukum menurut hawa nafsu dan akal kita dan mengesampingkan hukum terbaik (hukum Allah)? Lalu, apakah diri kita masih pantas berharap kepada surga Allah SWT, sementara kita masih meminggirkan Alquran?

Tugas kaum Muslimin adalah membangun peradaban manusia berdasarkan Alquran al-Kariim. Ini bisa diwujudkan dengan jalan menerapkan hukum-hukum yang terkandung di dalam Alquran di seluruh dimensi kehidupan. Ketika hukum-hukum Allah SWT ditegakkan akan tercipta tatanan masyarakat dan peradaban dunia yang agung dan mulia.

Sebaliknya, ketika manusia enggan menerapkan aturan-aturan Allah SWT, bahkan memperjuangkan tegaknya peradaban kufur, mereka akan mendapat kesulitan dan kesempitan hidup.

sumber : Pusat Data Republika
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA