Rabu, 24 Safar 1441 / 23 Oktober 2019

Rabu, 24 Safar 1441 / 23 Oktober 2019

Mualaf Pedalaman Butuh Pembinaan

Jumat 30 Mei 2014 16:28 WIB

Red: Chairul Akhmad

KH Arief Setiawan meninggalkan Kampung Muara Siram menuju tempat lainnya dalam rangka safari dakwah.

KH Arief Setiawan meninggalkan Kampung Muara Siram menuju tempat lainnya dalam rangka safari dakwah.

Foto: Republika/Chairul Akhmad

REPUBLIKA.CO.ID, KUTAI BARAT – Para mualaf yang terdapat di Kampung Muara Siram, Kecamatan Bongan, Kutai Barat, Kalimantan Timur membutuhkan pembinaan intensif dari para dai.

Selain pengetahuan mereka tentang agama Allah ini masih minim, secara ekonomi mereka juga belum begitu kuat. Sebagian besar warga kampung berpenduduk 1.000 jiwa itu adalah petani.

“Jangankan mualaf, kami yang sudah turun-temurun memeluk Islam saja masih kurang mendapatkan ilmu agama,” ujar Arbain, salah seorang takmir masjid di sana.

Oleh sebab itu, ia mengakui, kedatangan pengasuh Pondok Pesantren Assalam KH Arief Heri Setyawan disambut gembira oleh warga setempat. “Dakwah semacam ini baru kali ada di kampung kami. Moga ke depan Pak Kiai mau terus membina warga di sini,” kata Arbain.

Memang tak seluruh warga kampung hadir dalam pengajian yang digelar di Masjid Asshobirin itu. Namun, menurut Arbain, safari dakwah KH Arief cukup mengena di hati warga.

Dalam tausiahnya di hadapan jamaah, selain membahas soal pentingnya anak saleh, Arief juga banyak mengupas soal tauhid. “Ini demi menguatkan iman saudara-saudara kita yang mualaf,” kata dai yang telah mengislamkan 900 orang Dayak itu.

Ia juga berjanji akan rutin mengunjungi Kampung Muara Siram. "Ini adalah titik baru dakwah. Jadi, harus dibina dengan rutin. Insya Allah, kami dari pesantren siap datang kapan saja kesini," kata Arief kepada hadirin.

Dalam tiap ceramahnya, Arief selalu memberikan kesempatan kepada jamaah untuk bertanya tentang agama Islam. Baginya, dakwah itu harus ada timbal balik. Tidak melulu berisi ceramah satu arah yang terkesan menggurui, namun juga ada diskusi di dalamnya.

Menurutnya, dengan cara ini dakwah lebih diterima oleh masyarakat pedalaman. Selain itu, dalam tiap kunjungannya di sejumlah titik dakwah, Arief selalu memberikan bantuan bagi mualaf binaan.

Bantuan tersebut berupa alat perlengkapan shalat, mushaf Alquran, dan buku-buku tentang Islam. Bantuan berupa uang biasanya ia salurkan di bulan Ramadhan, bertepatan dengan pembagian zakat.





BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA