Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

Tingkatan Khusyuk

Ahad 07 Apr 2019 06:06 WIB

Red: Agung Sasongko

Shalat

Shalat

Tingkatan khusyuk itu ditentukan oleh seberapa kuat makrifat seseorang.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Al-Hafidz Ibnu Rajab al-Hanbali (795 H) dalam sebuah kitabnya yang berjudul Al-Khusyu’ fi as-Shalat, membedah dan menguak rahasia dan makna di balik kekhusyukan shalat. Secara khusus, Ibnu Rajab menguraikan tema demi tema dalam kitabnya itu untuk menjelaskan tentang perkara yang berkaitan dengan shalat dan khusyuk.

Tingkatan khusyuk itu ditentukan oleh seberapa kuat makrifat seseorang terhadap pencipta-Nya. Hal lain yang turut pula menentukan tingkatan itu adalah kesiapan hati itu sendiri untuk menerima sifat-sifat kekhusyukan.

Baca Juga

Tingkatan khusyuk yang pertama, yaitu kekhusyukan yang muncul karena ia mengetahui persis bahwasanya Allah sangat dekat dengan hamba-Nya. Ia mengetahui hal-hal yang dirahasiakan dan tersembunyi dari setiap hamba. Kedekatan inilah yang dapat menghadirkan rasa malu dari hamba kepada Allah. Ia akan merasa diawasi di setiap pergerakan dan diamnya.

Khusyuk di tingkatan selanjutnya ialah sikap yang muncul karena mengetahui kesempurnaan dan keindahan-Nya dengan penuh keyakinan. Kondisi ini akan sangat membantu seseorang tenggalam dalam cinta dan rindu ingin bertemu serta melihat-Nya secara langsung. Dalam shalat, keadaan tersebut dapat menghadirkan kekhusyukan dalam shalat.

Di level yang terakhir adalah khusyuk yang ditimbulkan oleh rasa takut terhadap siksaan Allah atas segala perbuatan semasa hidup di dunia. Menghadirkan rasa tersebut dalam shalat dapat meluluhkan dan menundukkan hati.

Rasa takut itu juga akan menggerakan hati untuk berdoa dan memohon ampunan. Dalam setiap gerakan shalat atau bahkan usai shalat ditunaikan. Dan, Allah mendengar doa-doa yang dipanjatkan oleh orang-orang yang bertobat dan memaksa hati mereka untuk senantiasi berbakti kepada-Nya.

Diriwayatkan dari Malik bin Dinar, ia mengatakan: Suatu saat Musa berkata, ‘Tuhanku di manakah aku mencari-Mu.’ Kemudian, Allah memberikan wahyu kepada Musa. ‘Wahai Musa, carilah Aku pada mereka yang tertunduk hatinya karena-Ku. Karena, sesungguhnya aku dekat dengan mereka seukuran hasta. Jika hal itu tak terjadi, sungguh mereka akan binasa’.”

Berbagai cobaan dan bala yang ditujukan kepada manusia dapat menambah kedekatan hubungan mereka dengan Allah. Dengan catatan, ujian yang dihadapi tersebut diterimanya dengan penuh kesabaran dan rasa ridha. Tingkat kesabaran itu juga dapat memunculkan rasa khusyuk yang luar biasa saat shalat.

Bahkan, dalam sebuah hadis qudsi Allah menyatakan bersama hamba-hamba-Nya yang sedang ditimpa kesulitan seperti menderita sakit. Diriwayatkan dari Abu Hurairah RA ia berkata, Rasulullah SAW pernah bersabda: Wahai anak Adam, Aku sakit, mengapa kalian tidak menjengukku? Ia menjawab: ‘Bagaimana aku menjengukmu, sedangkan Engkau adalah Tuhan semesta Alam?”

Allah berkata: Bukankah engkau tahu hambaku si Fulan sedang sakit dan tidak pula engkau menjenguknya. Padahal jika engkau mengetahui dan menjenguknya, niscaya engkau dapati Aku di sisinya.”

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA