Selasa, 19 Zulhijjah 1440 / 20 Agustus 2019

Selasa, 19 Zulhijjah 1440 / 20 Agustus 2019

Muktamar NU

Kiai Said Ingin Kaum Muda NU Lawan Radikalisme dengan Aswaja

Kamis 06 Agu 2015 13:01 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Indah Wulandari

 Rais Aam Syuriah PBNU terpilih KH. Ma'ruf Amin (dua kiri), dan Ketua PBNU terpilih KH. Said Aqil Siroj (dua kanan) berjabat tangan dengan para peserta Muktamar NU saat penutupan di alun-alun Jombang, Jatim, Kamis (6/8). (Republika/Yasin Habibi)

Rais Aam Syuriah PBNU terpilih KH. Ma'ruf Amin (dua kiri), dan Ketua PBNU terpilih KH. Said Aqil Siroj (dua kanan) berjabat tangan dengan para peserta Muktamar NU saat penutupan di alun-alun Jombang, Jatim, Kamis (6/8). (Republika/Yasin Habibi)

REPUBLIKA.CO.ID, MALANG -- Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Said Aqil Siroj berjanji  mengutamakan generasi muda nahdliyin untuk memperjuangkan ahlussunnah wal jamaah (Aswaja) sebagai tameng melawan kelompok radikal dan ekstrem yang mengatasnamakan agama Islam.

"Itulah tantangan kita kedepan yang sangat riil. Selain itu, juga ada tantangan ekstrem kiri, liberal, sekuler, dan seterusnya," kata Kiai Said, Kamis (6/8).

Ia berjanji akan selalu mengawal Aswaja, yaitu Islam yang bersifat moderat, dan toleran. Agar NU bermanfaat, bukan saja bagi warga NU, tetapi juga bangsa Indonesia, bahkan dunia.

Ia juga berjanji akan fokus pada pendidikan, kesehatan, ekonomi kerakyatan, dan sama sekali lagi, tidak akan ada agenda politik.

Kiai Said kembali terpilih sebagai Ketua Umum PBNU usai memenangkan pemilihan suara dalam Muktamar NU yang berlangsung di Alun-alun Kota Jombang, Jawa Timur, Kamis (6/8).

Pimpinan sidang pleno KH Ahmad Muzakki menetapkan Kiai Said setelah unggul telak atas lawan-lawannya. Hasil rekapitulasi memenangkan Kiai Said Aqil dengan raihan 287 suara.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA