Monday, 12 Jumadil Akhir 1442 / 25 January 2021

Monday, 12 Jumadil Akhir 1442 / 25 January 2021

Ketika Syekh Yasin al-Fadani Berkelana Mencari Ilmu

Senin 11 Mar 2019 21:38 WIB

Red: Hasanul Rizqa

Syekh Muhammad Yasin al-Fadani

Syekh Muhammad Yasin al-Fadani

Foto: tangkapan layar wikipedia.org
Syekh Yasin al-Fadani dijuluki sebagai “Gudang Sanad Dunia Abad ke-20” .

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Syekh Yasin al-Fadani memiliki sanad yang panjang hingga ke generasi klasik. Hal itu membuktikan dirinya sebagai ulama besar. Berikut ini adalah contoh sanad sang syekh terkait kitab Shahih Bukhari, sebagaimana dikutip dari al-Aqd al-Farid

Baca juga: Syekh Muhammad Yasin al-Fadani, Sang 'Musnid ad-Dunya'

Syekh Muhammad Yasin al-Fadani menerima dari Syekh Muhammad ‘Ali bin Husain bin Ibrahim al-Maliki al-Makki; dari al-Allamah al-Sayyid Abi Bakar bin Muhammad Satha al-Makki; dari Sayyid Ahmad Zaini Dahlan al-Makki; dan dari Utsman bin Husain al-Dimyathi.

Selanjutnya, diterimanya dari al-Allamah Abdullah bin Hijazi al-Syarqawy; dari Syamsuddin al-Hanafy; dari Abdul ‘Aziz al-Ziyadi; dari Muhammad bin Ala al-Babili; dari Syekh Salim al-Syanhury al-Mashry; dan dari al-Najm Muhammad bin Ahmad al-Ghaythy.

Sanad berlanjut kepada alQadhi Zakaria al-Anshary; dari al-Hafizh bin Hajar al-Atsqalany; dari Imam Abu Ishaq al-Tanukhy; dari Abi Abbas Ahmad bin Abi Thalib al-Hajjar; dari Siraj al-Din bin Mubarak al-Zubaidy al-Baghdady.

Sanad selanjutnya, dari ‘Abd al-Awwal bin Isa al-Sajazi; dari Abu al-Hasan ‘Abd al-Rahman al-Dawudi; dari ‘Abd Allah bin Ahmad al-Syarkhasyi; dari bin Mathar al-Farbari; dari al-Imam Abu Abd Allah Muhammad bin Ismail bin Ibrahim bin Mughirah al-Bukhari.

 

Gemar Berkelana

Di antara penyebab Syekh Yasin al-Fadani memiki begitu kaya sanad ialah kegigihannya dalam berkelana. Dia mengunjungi banyak negeri untuk mendapatkan sanad yang runtut.

Ada sekitar 700 guru yang dijumpainya dalam perjalanan. Rutenya antara lain, ke Yaman, Mesir, Palestina, Lebanon, Suriah, Irak, Pakistan, India, dan Nusantara.

Adapun nama-nama ulama terkemuka yang masuk ke dalam sanad Syekh Yasin adalah Kuzbari, Ibn Hajar al-Haitami, Abdul Baqi al-Ba'li, Khalifah an-Nabhan, Sayyid Muhsin al-Musawi, Muhammad Ali al-Maliki, Umar Hamdan, dan Ahmad al-Mukhallalati.

Syekh Yasin al-Fadani telah menulis tidak kurang dari 70 buku tentang ilmu sanad. Itu termasuk total kitab yang telah ditulisnya, yakni 97 judul. Sampai saat ini, buku-buku karyanya masih menjadi rujukan di pelbagai lembaga, semisal kampus Islam, pesantren, atau madrasah, baik di dunia Arab maupun Nusantara.

Sebagai contoh, kitab al-Fawaid al-Janiyyah, menjadi rujukan dalam kuliah ushul fikih di Fakultas Syari’ah Universitas al-Azhar Kairo, Mesir.

Dalam bidang keilmuan hadis, dia konsen pada periwayatan hadis dalam berbagai klasifikasi, antara lain, yakni musalsal, ‘ali, tashih, dan tadhif. Di antara jasa besar Syekh Yasin adalah memperkenalkan para ulama Nusantara dalam trayektori keilmuan hadis yang berpusat di Haramain.

Meskipun banyak ulama Jawi (Melayu) yang pakar dalam bidang ilmu-ilmu agama, namanya belum tentu dikenal di Hijaz. Melalui karyanya, Syekh Yasin ikut menuliskan peran penting para ulama Jawi di kancah keilmuan Islam secara global.

Boleh dikatakan, ulama Arab mengenal istilah ‘kiai’ berkat membaca karya-karya Syekh Yasin. Adapun beberapa nama ulama Jawi yang ikut dicantumkannya adalah Syekh Nawawi bin Umar al-Bantani (Banten), Syekh Abdush Shamad bin Abdurrahman al-Falimbani (Sumatra Selatan), KH Uhaid Ahyad bin Idris al-Bughuri (Jawa Barat), dan KH Abdul Hamid bin Zakaria al-Batawi (Jakarta).

Baca juga: Ketika Syekh Yasin al-Fadani Hampir 'Lupa' Menikah

sumber : Islam Digest Republika
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA