Rabu, 16 Rabiul Awwal 1441 / 13 November 2019

Rabu, 16 Rabiul Awwal 1441 / 13 November 2019

Mengenal Jenis-Jenis Perpustakaan dalam Peradaban Islam

Rabu 27 Feb 2019 19:47 WIB

Red: Hasanul Rizqa

(ilustrasi) aktivitas di perpustakaan pada masa keemasan Islam

(ilustrasi) aktivitas di perpustakaan pada masa keemasan Islam

Foto: tangkapan layar 'the house of wisdom'
Ada lima jenis perpustakaan era peradaban Islam menurut pakar.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Perpustakaan adalah jantung institusi pendidikan. Tanpa adanya perpustakaan, aktivitas belajar-mengajar akan hampa dari sumber-sumber yang bermutu.

Baca Juga

Peradaban Islam menjunjung tinggi kegiatan intelektual. Bahkan, agama inilah yang merintis kebangkitan dunia modern, yang dampaknya meluas ke seluruh penjuru dunia.

Prof Raghib as-Sirjani dalam Sumbangan Peradaban Islam pada Dunia (2009) mengklasifikasi perpustakaan dalam konteks peradaban Islam. Pertama, perpustakaan akademi.

Sepemahamannya, jenis inilah yang paling masyhur. Contohnya adalah Bayt al-Hikmah di Baghdad. Sifat akademis tampak dari fungsi perpustakaan ini yang tidak sekadar mengoleksi beragam buku-buku atau artefak-artefak berharga, melainkan juga pusat studi dan aktivitas penerjemahan. Para sarjana dari beragam bangsa dan agama, baik Muslim maupun non-Muslim, aktif di sana. Perpustakaan akademi juga bukti keberpihakan penguasa Muslim setempat terhadap budaya literasi.

Kedua, perpustakaan khusus. Jenis ini lebih bersifat swasta, alih-alih publik. As-Sirjani menjelaskan, di era kejayaan Islam, banyak ilmuwan Muslim yang memiliki perpustakaan dengan koleksi yang berlimpah. Tidak sedikit pula tokoh-tokoh Muslim yang meyakini derajat sosialnya terangkat bilamana mendirikan perpustakaan besar. Di antara mereka adalah Khalifah al-Muntashir dari Dinasti Abbasiyah, al-Fatah bin Khaqan, Ibnu al-Amid, dan Abu Matraf.

Meskipun hanya berkuasa enam bulan lamanya, Khalifah al-Muntashir merupakan pemimpin populer di tengah rakyat. Dukungannya terhadap perkembangan ilmu pengetahuan begitu besar, termasuk dengan mendirikan perpustakaan. Selanjutnya, Ibnu Khaqan dikenal sebagai politikus ulung dan juga pencinta ilmu pengetahuan.

Mantan gubernur Mesir dan Suriah pada zaman Abbasiyah itu memiliki perpustakaan megah di pusat kota Samarra (Irak). Sementara itu, Ibnu al-Amid merupakan pakar tata kota dari Persia. Sosok yang wafat pada 970 itu mendirikan perpustakaan besar di Ray yang pengelolanya antara lain adalah filsuf Ibnu Miskawaih. Adapun Abu Matraf mempunyai perpustakaan pribadi di Andalusia dengan banyak koleksi langka pada zamannya.

photo
(ilustrasi) perpustakaan pada masa peradaban islam

 

Ketiga, perpustakaan umum. Ini merupakan kebalikan dari jenis yang kedua. Dengan sokongan pemerintah setempat, perpustakaan umum di zaman keemasan Islam berdiri untuk melayani masyarakat, baik Muslim maupun non-Muslim. Dalam hal ini, umat Islam meletakkan dasar-dasar manajemen perpustakaan modern.

Baca juga: Sekilas Sejarah Kordoba, Permata Islam di Spanyol

Sebagai contoh, Perpustakaan Kordoba yang berdiri sejak tahun 961 di Andalusia. As-Sirjani menuturkan, di sana negara mempekerjakan sejumlah pegawai sesuai spesialisasinya. Ada yang bertugas memelihara buku-buku, mengumpulkan naskah-naskah, atau menentukan kapasitas rak dan penggolongan genre. Dengan demikian, publik dapat mengakses semua koleksi yang terdapat di dalamnya dengan mudah.

Keempat, perpustakaan sekolah. As-Sirjani menerangkan, di negeri-negeri Islam semua sekolah dilengkapi dengan fasilitas perpustakaan. Sultan Nuruddin Mahmud dari Dinasti Zengid, misalnya, membangun 42 unit madrasah di Suriah. Setengah dari jumlah tersebut bahkan didanai dari uangnya sendiri. Pembangunan madrasah-madrasah itu seiring dengan penguatan jaringan perpustakaan. Contoh lainnya adalah seorang menteri Sultan Shalahuddin, al-Fadilah. Di Kairo, Mesir, dia menyumbang 200 ribu buku untuk penyelenggaraan perpustakaan yang terintegrasi dengan madrasah.

Kelima, perpustakaan yang tumbuh dari masjid-universitas. Untuk diketahui, universitas pertama di dunia adalah Al-Qarawiyyin di Fez, Maroko, yang berdiri sejak tahun 859. Sejarah Al-Qarawiyyin bermula dari sebuah masjid dan perpustakaan yang didirikan Fatimah al-Fihri. Setelah menerima warisan dari ayahnya, seorang pedagang sukses, dia berinisiatif mengukuhkan masjid sebagai pusat kegiatan keilmuan masyarakat.

Baca juga: Al-Qarawiyyin, Bukti Wakaf Lahirkan Peradaban

Perempuan ini pun mengundang para sarjana terkemuka dari penjuru negeri ke Fez untuk mengajar. Selanjutnya, perpustakaan Al-Qarawiyyin dilengkapinya dengan buku-buku koleksi pribadi. Belakangan, tiap sultan penguasa Fez terus menyokong warisan keluarga Al-Fihri itu sehingga tumbuh besar. Langkah-langkah yang ditempuh Al-Qarawiyyin belakangan ditiru pelbagai lembaga pendidikan Islam dan Eropa Kristen.

sumber : Islam Digest Republika
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA