Jumat 01 Mar 2024 20:43 WIB

Mengenal Rumah Tradisional Dubai di Tengah ‘Rimba’ Gedung Pencakar Langit 

Dubai juga mempunyai warisan budaya termasuk rumah

Rep: Umar Mukhtar / Red: Nashih Nashrullah
Dubai juga mempunyai warisan budaya termasuk rumah
Foto: Dok Istimewa
Dubai juga mempunyai warisan budaya termasuk rumah

REPUBLIKA.CO.ID, DUBAI – Dubai di Uni Emirat Arab saat ini telah menjadi kota modern dengan berbagai gedung pencakar langit. Namun, rumah masyarakat tradisional di Dubai dahulunya sangat sederhana dan hanya menggunakan bahan-bahan alam.

Rumah tradisional di Dubai dibangun dari daun palem. Rumah jenis ini telah menjadi bagian integral dari zaman kuno sejarah dan warisan yang dilestarikan masyarakat di sana dari generasi ke generasi, satu generasi kemudian, meskipun terjadi perkembangan modern dalam arsitekturnya.

Baca Juga

Rumah tradisional ini disebut Rumah Al-Arish. Sampai saat ini, rumah-rumah Al-Arish masih berdiri di Dubai. Ada yang bentuknya persegi dan juga ada yang persegi panjang. Dengan ventilasi, jendela berukuran kecil, dan pintu.

Proses membangun rumah Al-Arish dimulai dari penggalian parit kecil berdasarkan luas yang dibutuhkan. Lalu pohon-pohon ditumpuk memanjang, kemudian parit tersebut diisi dengan batu-batu kecil dan tanah liat bercampur air.

 

Setelah itu pohon-pohon ditumpuk kembali tetapi mendatar, dengan jarak yang relatif sama dan jauh jaraknya. Kemudian diikat dengan tali agar bangunannya rapat, dan seluruh sudutnya diikat dengan belahan batang pohon palem.

Atapnya ditutup dengan Al Da'n, yaitu ranting-ranting yang diikat menjadi satu dan diikat dengan tali sehingga membentuk satu kesatuan yang menyatu dan dipasang pada sudut-sudut Al-Arish. Pelepah palem diletakkan secara bertumpuk di dalamnya, sehingga menghalangi sinar matahari.

Pada musim dingin, rumah-rumah Al-Arish ditutup dengan kain yang disebut “tarbal,” yang terbuat dari katun dan nilon, untuk mencegah hujan masuk ke dalam rumah.

Profesi pembangun rumah Al-Arish tidak kunjung ketinggalan zaman, meski mengalami kemunduran di beberapa tempat, namun tetap eksis dan kuat. Karena ilmu pengetahuan baru-baru ini membuktikan bahwa ini adalah yang paling aman dan terbaik untuk kesehatan manusia.

Permintaan akan rumah di Al-Arish di UEA akhir-akhir ini meningkat, bahkan di tingkat individu. Banyak warga yang meminta agar gazebo dibangun untuk mereka di dalam vila dan perumahan umum, karena kecintaan mereka terhadap warisan nenek moyang dan kakek mereka.

Permintaan akan gazebo meningkat pada musim panas dan saat festival dan acara, dan hal ini diminta oleh lembaga pemerintah, sekolah, dan pusat komersial. Hal ini mempesona pengunjung dan wisatawan asing.

Beberapa hotel dan resor mewah di dalam negeri telah terbiasa dengan hal tersebut atas permintaan administrasi mereka, karena tingginya permintaan wisatawan akan hal tersebut, terutama di pantai, di sekitar kolam renang, dan di taman.

Baca juga: Prasasti Ini Ungkap Kebenaran Alquran tentang Bangsa Samud, Aad, dan Iram

Dalam 10 tahun terakhir, rumah-rumah Al-Arish yang elegan mulai bermunculan di taman-taman rumah dan istana, dan kehadirannya menjadi penting di kota-kota setelah sebelumnya terbatas pada kawasan “Al-Muqayd”.

Peralatan dan bahan baku profesional tersedia di pasar, dan pembangunan Rumah Al-Arish tidak memakan waktu satu hari pun dari pagi hingga sore hari, biayanya sesuai, dan bervariasi sesuai dengan luas dan desain.

Sumber: albayan 

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement