Kamis 22 Feb 2024 04:00 WIB

Keajaiban Alquran dan Sains Memantapkan Ty Mitchell Memeluk Islam

Selama mendekam di penjara, Ty merasakan hidupnya hampa.

Rep: Mabruroh/ Red: Ani Nursalikah
Kubah masjid berlafaskan Allah (ilustrasi)
Foto: ANTARA
Kubah masjid berlafaskan Allah (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Seorang pria asal Inggris, Ty Mitchell menceritakan bagaimana perjumpaannya dengan Islam. Bukan melalui majelis taklim atau dakwah teman-temannya, tetapi hidayah Islam justru datang menghampirinya ketika ia berada di dalam sel tahanan.

Ketika itu, Ty berusia 20 tahun. Kenakalannya menyebabkan Ty harus mendekam di penjara selama empat tahun. Tidak banyak yang bisa dilakukannya selama di penjara selain menjalani rutinitas yang ada.

Baca Juga

Selama mendekam di penjara, Ty merasakan hidupnya hampa, seorang diri dan tanpa teman. Dia hidup tapi seolah-olah tidak hidup dan dia terjebak di dalam penjara. Hingga satu ketika, Ty mulai bertanya-tanya, apa sebenanya tujuan hidupnya.

“Ketika saya mulai berpikir begitu, saya dipindahkan ke bangsal lain tapi sebelum itu, saya dimasukkan ke dalam sebuah sel selama 24 jam, dan di sana saya menemukan sebuah buku,” ujar Ty.

 

Oleh sipir penjara, Ty ditempatkan pada satu ruangan kosong di mana di sana hanya ada sebuah buku. Ty masih ingat betul, buku itu berjudul Panduan Gambaran Singkat untuk Memahami Islam.

Selanjutnya...

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement