Selasa 28 Nov 2023 16:00 WIB

Elon Musk, Miliarder Pemilik Sejumlah Medsos dan Mobil Listrik Dukung Israel Perangi Hamas

Elon Musk berdiskusi dengan PM Israel Benjamin Netanyahu.

Rep: Novita Intan/ Red: Muhammad Hafil
Elon Musk dukung Israel.
Foto: AP Photo/Kirsty Wigglesworth
Elon Musk dukung Israel.

REPUBLIKA.CO.ID,YERUSALEM -- Elon Musk, tokoh media sosial yang diserang karena dukungannya terhadap postingan anti-Yahudi, mengunjungi lokasi serangan Hamas terhadap Israel. Dia menyatakan komitmennya untuk melakukan apa pun yang diperlukan menghentikan penyebarannya kebencian.

Seperti dilansir dari laman Reuters, Selasa (28/11/2023) Musk, pemilik platform X (dulu twitter), Tesla dan SpaceX, juga menonton rekaman yang dikumpulkan dari bodycam Hamas, CCTV dan sumber lain dari penyerangan Hamas pada 7 Oktober. Israel mengatakan 240 orang ditawan saat kembali ke Gaza.

Baca Juga

Selain bertemu dengan keluarga beberapa sandera, dia juga melakukan obrolan online langsung dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu di X Spaces. Pada Senin pagi, Musk memposting di X "Tindakan berbicara lebih keras daripada kata-kata.

Pada 15 November, Musk menyetujui postingan di X yang secara keliru mengklaim bahwa orang-orang Yahudi memicu kebencian terhadap orang kulit putih, dan mengatakan bahwa pengguna yang merujuk pada teori konspirasi.

 

Teori tersebut menyatakan bahwa orang-orang Yahudi dan kelompok kiri sedang merekayasa penggantian etnis dan budaya penduduk kulit putih dengan imigran non-kulit putih yang akan mengarah pada genosida kulit putih.

Menyusul postingan tersebut, perusahaan-perusahaan besar AS termasuk Walt Disney (DIS.N), Warner Bros Discovery (WBD.O) dan induk NBCUniversal Comcast (CMCSA.O) menangguhkan iklan mereka di X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter.

Gedung Putih mengkritik Musk atas apa yang disebutnya sebagai promosi kebencian antisemit dan rasis yang menjijikkan yang bertentangan dengan nilai-nilai inti kita sebagai orang Amerika.

Musk bertemu dengan keluarga sandera yang ditahan di Gaza bersama Presiden Israel Isaac Herzog. Herzog mengatakan Musk memiliki peran besar dalam perjuangan global melawan antisemitisme.

“Kita harus melakukan apa pun yang diperlukan untuk menghentikan kebencian. Pada dasarnya orang-orang ini sudah diberi propaganda sejak kecil. Dan sungguh luar biasa apa yang mampu dilakukan manusia jika diberi kebohongan, sejak kecil mereka akan berpikir bahwa pembunuhan terhadap orang yang tidak bersalah adalah hal yang baik,” jawab Musk.

“Sebesar itulah propaganda dapat mempengaruhi pikiran masyarakat,” kata Musk.

Menyusul pecahnya perang Gaza, insiden antisemitisme di Amerika Serikat meningkat hampir 400 persen dibandingkan periode tahun sebelumnya. Antisemitisme dan Islamofobia meningkat di dunia, termasuk selama perang Gaza.

Musk mengatakan X harus menjadi platform bagi orang-orang untuk memposting beragam sudut pandang, namun perusahaan akan membatasi distribusi postingan tertentu yang mungkin melanggar kebijakannya dan menyebut pendekatan tersebut sebagai kebebasan berbicara, bukan jangkauan.

Mendengar Netanyahu menggambarkan penghancuran Hamas, yang telah ditetapkan Israel sebagai tujuan perang, sebagai hal yang diperlukan setiap prospek perdamaian dengan Palestina, Musk menyatakan persetujuan umumnya untuk tujuan tersebut selama diskusi X Spaces.

"Tidak ada pilihan," kata Musk.

Musk mengatakan dia yakin ada tiga hal yang perlu dilakukan dalam situasi Gaza, menurut pernyataan presiden: membunuh mereka yang bersikeras membunuh warga sipil, mengajari generasi baru tidak membunuh, dan mencoba membangun kesejahteraan.

Ketika mereka terakhir bertemu di California pada 18 September, Netanyahu mendesak Musk untuk mencapai keseimbangan antara melindungi kebebasan berekspresi dan memerangi ujaran kebencian setelah berminggu-minggu kontroversi mengenai antisemitisme di X.

Musk menanggapinya dengan mengatakan bahwa dia menentang antisemitisme dan menentang apa pun yang mendorong kebencian dan konflik, mengulangi pernyataan sebelumnya bahwa X tidak akan mempromosikan ujaran kebencian.

Sumber pemerintah Israel menggambarkan kunjungan hari Senin ini sebagai tindak lanjut pertemuan pada September.

Bulan lalu, ketika perang berkecamuk, Musk mengusulkan penggunaan Starlink untuk mendukung hubungan komunikasi di wilayah Gaza yang dilanda pemadaman listrik dengan organisasi bantuan yang diakui secara internasional.

Saat itu, Menteri Komunikasi Israel Shlomo Karhi keberatan dengan mengatakan Hamas akan menggunakannya (Starlink) kegiatan teroris. Namun dalam taktik baru, Karhi mengatakan Israel dan Musk telah mencapai kesepakatan prinsip dimana unit satelit Starlink hanya dapat dioperasikan di Israel dan Gaza dengan persetujuan kementeriannya.

Dalam postingan X yang ditujukan kepada Musk, Karhi mengatakan dia berharap kunjungan ke Israel akan menjadi batu loncatan untuk upaya masa depan, serta meningkatkan hubungan Anda dengan orang-orang Yahudi dan nilai-nilai yang kita bagikan dengan seluruh dunia.

 

 

 

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement