Ahad 19 Nov 2023 00:51 WIB

Lokasi dan Jadwal Dialog Publik Capres-Cawapres di Kampus Muhammadiyah

Dialog tiga pasangan capres-cawapres digelar terpisah mempertimbangkan berbagai hal.

Sekretaris Umum PP Muhammadiyah Abdul Muti.
Foto: Republika/Prayogi
Sekretaris Umum PP Muhammadiyah Abdul Muti.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah siap menggelar dialog publik tiga pasangan calon presiden dan wakil presiden pada Pemilu 2024 secara terpisah di tiga kampus milik Muhammadiyah.

Sekretaris Umum PP Muhammadiyah Abdul Mu'ti saat konferensi pers di Universitas Ahmad Dahlan (UAD), Bantul, DI. Yogyakarta, Jumat (17/11/2023), menyebutkan tiga kampus yang disiapkan, yakni Universitas Muhammadiyah Surabaya (Jawa Timur), Universitas Muhammadiyah Jakarta, dan Universitas Muhammadiyah Surakarta (Jawa Tengah).

Baca Juga

"Kami sudah membentuk panitia tingkat nasional dan panitia lokal atau panitia penerima sesuai dengan keputusan rapat pleno PP Muhammadiyah," ujar Mu'ti.

Mu'ti menuturkan untuk dialog publik pasangan capres-cawapres nomor urut 2, Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka berlokasi di Universitas Muhammadiyah Surabaya yang rencananya dilaksanakan pada 21 November 2023.

 

"Tapi masih menunggu informasi lebih lanjut dari pasangan Pak Prabowo Subianto dan Pak Gibran Rakabuming Raka," kata dia.

Sementara untuk pasangan capres-cawapres nomor urut 1, Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar telah dipastikan berlangsung pada 22 November di Universitas Muhammadiyah Surakarta. Berikutnya, pasangan capres-cawapres nomor urut 3, Ganjar Pranowo-Mahfud berlangsung pada 23 November 2023 di Universitas Muhammadiyah Jakarta.

Mu'ti menuturkan dialog tiga pasangan capres-cawapres digelar di lokasi terpisah mempertimbangkan berbagai hal, antara lain kemampuan panitia dalam memastikan aspek keamanan. "Kalau kami selenggarakan di satu tempat khawatir kami tidak mampu menjaga keamanan karena massa yang tidak bisa kita perkirakan kehadirannya," ujar dia.

Selain itu, penyelenggaraan dialog secara terpisah memungkinkan masing-masing pasangan menyampaikan pandangan dan visi-misi dengan durasi yang lebih lama.

Demikian pula masyarakat, khususnya dari kalangan warga Muhammadiyah, akan lebih leluasa dalam menilai masing-masing program yang ditawarkan. Menurut Mu'ti, total durasi dialog publik akan ditentukan selama 2 jam yang dimulai seremonial singkat, pengantar Ketum PP Muhammadiyah, presentasi pasangan capres-cawapres selama 30 menit, dan sisanya 1 jam untuk dialog dengan para panelis dan peserta yang hadir.

"Nanti insya Allah akan disiarkan langsung melalui TV Muhammadiyah dan kalau ada media lain mau bekerja sama dengan kami dipersilakan," ucap Mu'ti. 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement