Jumat 15 Sep 2023 15:27 WIB

Pemkot Banjarbaru Gelar Sholat Istisqa Agar Hujan Segera Turun

Sebagian besar masyarakat Banjarbaru masih menggunakan sumur dan kondisinya kering.

Pemkot Banjarbaru Gelar Sholat Istisqa Agar Hujan Segera Turun
Foto: ANTARA FOTO/Rahmad
Pemkot Banjarbaru Gelar Sholat Istisqa Agar Hujan Segera Turun

REPUBLIKA.CO.ID, BANJARBARU -- Pemerintah Kota (Pemkot) Banjarbaru, Kalimantan Selatan menggelar sholat istisqa atau memohon hujan untuk mencegah kekeringan berkepanjangan.

Sekretaris Daerah Kota Banjarbaru Said Abdullah mengatakan sholat istisqa digelar di Lapangan Dr Murdjani melibatkan aparatur sipil negara (ASN) dan pegawai honorer.

Baca Juga

"Sholat istisqa digelar, Kamis pagi sekitar pukul 07.00 WITA melibatkan seluruh pegawai Pemkot. Semua mengikuti sholat dan berdoa untuk memohon kepada Allah diturunkan hujan," ujar Said, Rabu (15/9/2023).

Said menyebutkan sholat istisqa juga diikuti Wali Kota Muhammad Aditya Mufti Ariffin dan Wakil Wali Kota Wartono serta Forkopimda Banjarbaru untuk memohon diturunkan hujan.

Menurut Said, sholat sunnah itu dilakukan agar hujan segera turun dan membasahi wilayah Banjarbaru yang sudah hampir dua bulan tidak diguyur hujan sehingga mengalami kekeringan.

Said menuturkan tidak turunnya hujan dan menimbulkan kekeringan itu berdampak terhadap kebakaran hutan dan lahan yang sering terjadi di Kecamatan Liang Anggang dan Landasan Ulin.

"Dampak buruk karhutla yang terjadi di sejumlah kawasan, terutama di Kecamatan Landasan Ulin dan Liang Anggang menyebabkan kabut asap yang sudah mulai mengganggu penerbangan," ucapnya.

Said mengatakan dampak lainnya adalah sumur warga banyak yang kering sehingga mereka mengalami kesulitan mendapatkan air bersih yang merupakan kebutuhan dasar untuk keperluan sehari-hari.

"Sebagian besar masyarakat Kota Banjarbaru masih menggunakan sumur dan saat ini kondisinya kering karena kemarau sehingga mereka kesulitan air bersih," kata dia.

Said berharap setelah sholat istisqa, wilayah Banjarbaru diguyur hujan sehingga kekeringan berkurang dan tidak terjadi karhutla yang dapat berdampak besar terhadap berbagai sektor.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Yuk Ngaji Hari Ini
يٰٓاَيُّهَا النَّاسُ اِنْ كُنْتُمْ فِيْ رَيْبٍ مِّنَ الْبَعْثِ فَاِنَّا خَلَقْنٰكُمْ مِّنْ تُرَابٍ ثُمَّ مِنْ نُّطْفَةٍ ثُمَّ مِنْ عَلَقَةٍ ثُمَّ مِنْ مُّضْغَةٍ مُّخَلَّقَةٍ وَّغَيْرِ مُخَلَّقَةٍ لِّنُبَيِّنَ لَكُمْۗ وَنُقِرُّ فِى الْاَرْحَامِ مَا نَشَاۤءُ اِلٰٓى اَجَلٍ مُّسَمًّى ثُمَّ نُخْرِجُكُمْ طِفْلًا ثُمَّ لِتَبْلُغُوْٓا اَشُدَّكُمْۚ وَمِنْكُمْ مَّنْ يُّتَوَفّٰى وَمِنْكُمْ مَّنْ يُّرَدُّ اِلٰٓى اَرْذَلِ الْعُمُرِ لِكَيْلَا يَعْلَمَ مِنْۢ بَعْدِ عِلْمٍ شَيْـًٔاۗ وَتَرَى الْاَرْضَ هَامِدَةً فَاِذَآ اَنْزَلْنَا عَلَيْهَا الْمَاۤءَ اهْتَزَّتْ وَرَبَتْ وَاَنْۢبَتَتْ مِنْ كُلِّ زَوْجٍۢ بَهِيْجٍ
Wahai manusia! Jika kamu meragukan (hari) kebangkitan, maka sesungguhnya Kami telah menjadikan kamu dari tanah, kemudian dari setetes mani, kemudian dari segumpal darah, kemudian dari segumpal daging yang sempurna kejadiannya dan yang tidak sempurna, agar Kami jelaskan kepada kamu; dan Kami tetapkan dalam rahim menurut kehendak Kami sampai waktu yang sudah ditentukan, kemudian Kami keluarkan kamu sebagai bayi, kemudian (dengan berangsur-angsur) kamu sampai kepada usia dewasa, dan di antara kamu ada yang diwafatkan dan (ada pula) di antara kamu yang dikembalikan sampai usia sangat tua (pikun), sehingga dia tidak mengetahui lagi sesuatu yang telah diketahuinya. Dan kamu lihat bumi ini kering, kemudian apabila telah Kami turunkan air (hujan) di atasnya, hiduplah bumi itu dan menjadi subur dan menumbuhkan berbagai jenis pasangan (tetumbuhan) yang indah.

(QS. Al-Hajj ayat 5)

Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement