Rabu 09 Aug 2023 18:56 WIB

RBC Sinergi Foundation Selamatkan Ibu Hamil dan Anak dari Kekukarangan Gizi

RBC Sinergi Foundation fasilitasi kesehatan ibu hamil hingga pascapersalinan.

Rumah Bersalin Cuma-cuma (RBC) Sinergi Foundation selamatkan ibu hamil dan anak dari kekurangan gizi.
Foto: Dok. Sinergi Foundation
Rumah Bersalin Cuma-cuma (RBC) Sinergi Foundation selamatkan ibu hamil dan anak dari kekurangan gizi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Rumah Bersalin Cuma-cuma (RBC) konsisten memfasilitasi masyarakat khususnya ibu dan anak dari kalangan dhuafa. Hadir sejak tahun 2004, RBC Sinergi Foundation melayani ribuan layanan kesehatan bagi ibu dan anak hingga usia dua tahun, secara profesional, ramah dan cepat tanggap.

Dalam rangka merawat cinta, RBC menjadi jembatan kebaikan bagi perempuan sebagaimana rahiim yang dimiliki perempuan yang harus dirawat. RBC memfasilitasi sejak pra persalinan, persalinan, dan pasca persalinan.

Baca Juga

Fasilitas pra persalinan dimulai dari pengecekan kehamilan sejak usia tiga bulan. Adapun fasilitas persalinan, RBC mengupayakan persalinan normal. Sedangkan fasilitas pasca persalinan, salah satunya RBC rutin memfasilitasi controlling terhadap pemenuhan nutrisi dan gizi ibu juga bayi.

RBC mengupayakan agar kelahiran member melalui proses normal. Dalam kasus tertentu, RBC mengadvokasi para ibu dhuafa untuk melahirkan dengan jalur operasi. Terlebih pada masalah yang berkaitan dengan gizi dan nutrisi.

Kekurangan nutrisi saat hamil mengakibatkan masalah gizi pada janin. Masalah gizi berdampak pada kualitas generasi yang dilahirkan karena memperlambat pertumbuhan fisik dan perkembangan mental anak, atau berujung stunting.

Deti, salah satu member atau penerima manfaat RBC. Seorang ibu yang baru saja melahirkan anak ke-3 di RBC. Sejak melahirkan April lalu, sang bayi terus menerus mengalami penurunan berat badan.

Saat kehamilannya, Deti tak mampu penuhi makanan penuh gizi. Akibat faktor ekonomi yang tak mencukupi, ia bahkan seringkali menerima makanan dari sang kakak yang tinggal tidak jauh dari rumahnya.

“Makan sehari biasanya suka nasi sama kentang aja, kadang tempe tahu, kadang juga suka dikasih sama tetangga sayur sop. Nggak pernah makan daging, ayam, telur aja jarang banget. Bahkan kadang nahan laper karena makanan cuma cukup untuk anak”, katanya, mengutip keterangan tertulis Sinergi Foundation, Rabu (9/8/2023).

Terpaut domisili yang jauh dari sang suami, pengasuhan anaknya secara penuh dilakukan oleh dirinya. Dengan adanya program RBC dalam hal pendampingan terhadap gizi ibu dan anak, Deti dapat merasakan manfaat program tersebut. Deti kerap mendatangi RBC dengan berjalan kaki demi bisa konsultasi dan mendapatkan layanan kesehatan RBC.

“Saya kan jalan kaki ke RBC, anak-anak suka ikut jalan kaki. Setiap saya mau ke RBC, anak-anak suka nanya ‘mah, adek sekarang berobat lagi?’ gitu katanya,” ujar Deti.

Deti salah satu orang yang tengah berjuang melawan stunting. Pasca mendapat layanan kesehatan cuma-cuma, kini anaknya alami perkembangan yang lebih baik. Hingga kini, Deti dan ibu lainnya konsisten melakukan controlling ke klinik RBC. Fasilitas kesehatan tanpa biaya yang mampu layani secara profesional bagi kaum dhuafa.

Tak hanya layanan kesehatan, para penerima manfaat RBC mendapatkan penguatan ruhiyah melalui gelaran kajian rutin dan tilawah sebelum menerima layanan. Terdapat nilai-nilai keislaman dan nilai-nilai Sinergi Foundation yang turut ditumbuhkan kepada member RBC. 

Misalnya, dengan dibekali pelatihan untuk bisa mandiri financial, membangun mental memberi dan simpati terhadap sesama, juga membangun kembali mindset dari penerima menjadi pemberi.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement