Selasa 04 Jul 2023 00:19 WIB

Jumlah Hewan Kurban Idul Adha 1444 H Meningkat di Kota Yogyakarta

Minat masyarakat memotong hewan kurban di RPH tinggi.

Rep: Idealisa masyrafina/ Red: Muhammad Hafil
Jumlah Hewan Kurban Idul Adha 1444 H Meningkat di Kota Yogyakarta. Foto:  Hewan Kurban (Ilustrasi)
Foto: Republika TV/Muhamad Rifani Wibisono
Jumlah Hewan Kurban Idul Adha 1444 H Meningkat di Kota Yogyakarta. Foto: Hewan Kurban (Ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID,YOGYAKARTA - Jumlah hewan kurban yang disembelih di Kota Yogyakarta pada Idul Adha 1444H/2023 Masehi, meningkat dibandingkan tahun lalu. Dinas Pertanian dan Pangan (DPP) Kota Yogyakarta menyebut ada 522 titik lokasi penyembelihan hewan kurban di Yogyakarta, baik di masjid, rumah pemotongan hewan (RPH) maupun di lingkungan warga.

Kepala Dinas Pertanian dan Pangan (DPP) Kota Yogyakarta Suyana mengungkapkan, jumlah hewan kurban yang disembelih saat Idul Adha yakni 6.955 ekor.

Baca Juga

"Diperinci jumlah sapi yang disembelih 2.485 ekor, kambing 1.533, dan domba 2.937 ekor," ujar Kepala DPP Suyana kepada Republika, Senin (3/7/23).

Menurut Suyana, jumlah tersebut naik dibandingkan tahun lalu. Hal ini dinilai karena kesadaran warga Kota Yogyakarta untuk berkurban meningkat. Apalagi wabah penyakit mulut dan kuku (PMK) yang menjangkiti sapi juga sudah berakhir.

 

"Meskipun ada wabah, yang mau berhaji semakin banyak, jadi pengaruhnya ke kurban," kata Suyana.

Pada saat Idul Adha, Pemkot Yogyakarta melalui Dinas Pertanian dan Pangan berkolaborasi dengan Baznas Kota Yogyakarta memfasilitasi pemotongan hewan kurban di Rumah Potong Hewan (RPH) Giwangan.

Menurut Suyana, animo masyarakat untuk memotong hewan di RPH cukup tinggi. Hal ini terlihat dari kuota penyembelihan di RPH yang selalu penuh setiap harinya. Kapasitas RPH dimulai hari H yakni setelah sholat Id, dilakukan penyembelihan sejumlah 40 ekor sapi, namun pada hari H+1 hingga hari Ahad (2/7/23), jumlah hewan yang disembelih bisa mencapai 75 sampai 80 ekor per hari. 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement