Kamis 18 May 2023 15:47 WIB

Buya Anwar Juga Tolak Kedatangan Coldplay Sejalan dengan PA 212, Ini Alasannya   

Buya Anwar menilai image yang melekat di Coldplay kerap kampanyekan LGBT

Rep: Zahrotul Oktaviani, Fuji E Permana / Red: Nashih Nashrullah
Buya Anwar Abbas menilai image yang melekat di Coldplay kerap kampanyekan LGBT
Foto: Republika TV/Mauhammad Rizki Triyana
Buya Anwar Abbas menilai image yang melekat di Coldplay kerap kampanyekan LGBT

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Ketua PP Muhammadiyah Anwar Abbas menyatakan penolakan atas konser band Coldplay di Indonesia. Image grup tersebut sebagai pendukung LGBT disebut bertentangan dengan agama dan dasar negara ini. 

"Perilaku LGBT itu bertentangan dengan ajaran agama yang ada. Agama yang diakui di Indonesia ini ada enam dan semuanya menolak LGBT," kata dia saat dihubungi Republika.co.id, Kamis (18/5/2023). 

Baca Juga

Sebagai bangsa yang beragama dan sesuai dengan pasal 29 ayat 1, dinyatakan Negara berdasar atas Ketuhanan Yang Maha Esa, maka negara dan pemerintah harus memperhatikan nilai dan ajaran agama. 

Jika selanjutnya ada pihak-pihak yang ingin merusak dan melanggar ajaran agama, Buya Anwar menyebut pemerintah harus turun dan tidak mentolerirnya. Kehadiran Coldplay, selaku pendukung LGBT, disebut sama dengan mengundang orang yang terkenal di dunia musik untuk mengkampanyekan hal tersebut. 

 

"Menurut saya, menjadi kewajiban pemerintah tidak memberi izin penyelenggara untuk menyelenggarakan konser musik yang berbau LGBT ini," lanjut dia. 

Buya Anwar juga menyebut, baginya jangan sampai mengorbankan ideologi dan falsafah bangsa untuk mendapatkan uang. 

Meski nantinya dalam konser tidak ditampilkan atribut-atribut berbau LGBT, dia menyebut hal ini tetap tidak sepatutnya terus berjalan. 

Baca juga: Disebut Pengkhianat, Ini Daftar Santri Alumni Pesantren Sidogiri yang Jadi Tokoh Nasional 

Sebab, kesan atau image dari artis tersebut sudah dikenal luas sebagai pendukung kelompok LGBT. 

"Karena image dia kan sudah ketahuan pendukung LGBT. Carilah pemusik yang tidak bermasalah, kan banyak," ujar pria yang juga menjabat sebagai Wakil Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) ini. 

Di sisi lain, dia menyoroti perilaku beberapa penggemar artis ini yang sampai rela menjual barang-barangnya untuk membeli tiket. 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement