Rabu 26 Apr 2023 14:05 WIB

Buntut Ancaman pada Muhammadiyah, Thomas Djamaluddin Jelaskan Kronologi Statusnya

Menurut Thomas banyak yang salah paham dengan tanggapannya di Facebook.

Rep: Mabruroh/ Red: Ani Nursalikah
Profesor Riset Astrononmi-Astrofisika BRIN Thomas Djamaluddin. Buntut Ancaman pada Muhammadiyah, Thomas Djamaluddin Jelaskan Kronologi Statusnya
Foto: Republika/ Tahta Aidilla
Profesor Riset Astrononmi-Astrofisika BRIN Thomas Djamaluddin. Buntut Ancaman pada Muhammadiyah, Thomas Djamaluddin Jelaskan Kronologi Statusnya

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Profesor Riset Astrononmi-Astrofisika BRIN Thomas Djamaluddin memberikan klarifikasi atas komentarnya di akun Facebook yang banyak di-screenshoot dan bertebaran di media sosial.

“Banyak yang salah faham terkait dengan tanggapan saya di FB (Facebook) yang viral screenshoot-nya. Berikut saya sampaikan kronologinya,” kata Thomas dalam unggahannya di akun blog Wordpress pribadinya, Rabu (26/4/2023).

Baca Juga

Thomas mengatakan pada 22 April 2023 memuat status Facebook yang merujuk pada tulisan di blognya.

Dua pertanyaan yang ditanyakan setelah sidang itsbat kemarin, 20 April 2023.

 

1. Mengapa dengan hilal yang tidak mungkin dirukyat, masih dilaksanakan kegiatan rukyat di banyak titik?

2. Mengapa perlu diadakan sidang itsbat sementara beberapa tokoh Muhammadiyah mengusulkan sidang itsbat ditiadakan. Ini jawaban saya. https://tdjamaluddin.wordpress.com/.../menjawab.../.

Thomas menyebut, atas status tersebut, ada banyak komentar, salah satunya dari Aflahal.

"Akhirnya, hanya tanya, kurang bijaksana apa pemerintah kita? Di tengah perbedaan yang melanda, sebab seglintir umat Islam memilih teguh berbeda, pemerintah jua masih menyeru semua bertenggang rasa," ujar akun Aflahal Mufadilah.

photo
Tangkapan layar klarifikasi Profesor Riset Astrononmi-Astrofisika BRIN Thomas Djamaluddin mengenai status Facebooknya di blognya. Thomas menjelaskan statusnya tentang perbedaan Idul Fitri Muhammadiyah dan pemerintah. - (Tangkapan layar)

Pertanyaan itu ditanggapi Thomas. "Ya. Sudah tidak taat keputusan pemerintah, eh masih minta difasilitasi tempat shalat Ied. Pemerintah pun memberikan fasilitas," tulis Thomas.

Dia mengatakan atas komentar Aflahal tersebut, dia menanggapi dengan pernyataan umum berdasarkan fakta dan berita yang beredar di media tanpa tendensi apa pun.

Menurutnya, komentarnya itu berdasarkan fakta, bahwa Muhammadiyah memang tidak taat pada keputusan pemerintah atau tidak ikut pemerintah, dengan menyatakan Idul Fitri lebih dahulu. 

Thomas melanjutkan pernyataanya itu terkait dengan ujaran dari Muhammadiyah sendiri soal 'negara harus hadir', 'memberikan fasilitas' yang menurutnya pernyataan itu bermakna 'minta difasilitasi oleh negara/pemerintah'. Lalu, pemerintah pun memberikan fasilitas.

“Semoga jelas dan tidak ada persepsi seolah saya memojokkan Muhammadiyah,” kata Thomas.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement